Sejarah Asal-usul Candi Prambanan

Sejarah Asal-usul Candi Prambanan – Kawasan Prambanan merupakan wilayah yang mempunyai kekayaan potensi budaya masa klasik terbesar di Indonesia. Potensi hal yang demikian ditunjukkan dengan distribusi tinggalan candi yang cukup banyak yang mengindikasikan bahwa wilayah ini merupakan bentang budaya masa lalu (Archaeological landscape) dari masa Kerajaan Mataram Kuna abad IX – X Masehi. Komplek Candi Prambanan merupakan komplek candi Hindu terbesar di Indonesia yang menjadi simbol kejayaan Kerajaan Mataram Kuna. Candi ini diduga merupakan salah satu candi tingkat kerajaan pada masa lalu. Hal ini ditunjukkan dengan kemegahan, kompleksitas serta kelengkapan unsur bangunan yang menggambarkan kesatuan konsep Mandala dalam agama Hindu.


Sejarah Asal-usul Candi Prambanan
Candi Prambanan
Prasasti Siwagrha yang diduga terkait erat dengan candi ini memberikan gambaran secara rinci mengenai gugusan candi yang diresmikan pada tahun 778 Saka (856 Masehi) oleh raja yang bernama Pikatan, sebagai tanda kemenangan dalam pertempuran melawan Balaputradewa yang berlangsung di Bukit Boko. Atas dasar isi prasasti hal yang demikian, tampaknya Komplek Candi Prambanan dibangun sebagai simbol kebangkitan Kerajaan Mataram Kuna setelah pada masa sebelumnya mengalami keadaan yang tak stabil, antara lain akibat peperangan dan bencana alam sehingga terjadi perpindahan ibukota kerajaan sebanyak tiga kali.
Sebagai tempat pemujaan agama Hindu, Komplek Candi Prambanan dibangun berdasarkan konsep keagamaan. Di dalam agama Hindu, candi ditunjukkan sebagai replika dari Gunung Meru yang merupakan simbolisasi alam semesta. Sebagai replika Gunung Meru, seluruh format candi di Komplek Candi Prambanan terbagi dalam tiga bagian yang layak dengan lingkungan alam semesta, yaitu bhurloka diwujudkan dengan kaki candi yang melambangkan alam semesta, bhuvarloka diwujudkan dengan tubuh candi yang melambangkan alam manusia yang telah mati dan svarloka diwujudkan dengan atap candi yang melambangkan alam para dewa. Candi-candi hal yang demikian mempunyai pola tapak persegi dengan format semakin ke atas semakin meruncing dan berakhir pada puncaknya yang berbentuk ratna. Ragam hias di Candi Prambanan dipahatkan dengan megah dan halus. Motif hiasnya antara lain berupa motif tubuh manusia, motif setengah manusia setengah hewan, motif hewan dan motif tumbuh-tumbuhan. Keunikan di Candi Prambanan bisa dilihat pada hiasannya yang spesifik yaitu relung singa yang diapit pohon kalpataru dengan bunga-bunga teratai yang di bawahnya terdapat kinara-kinari (makhluk manusia setengah dewa). Motif ini merupakan ciri “motif prambanan” karena tak ditemukan di candi lain.
A. Candi Prambanan
Candi Prambanan atau Candi Rara Jonggrang ialah kompleks candi Hindu terbesar di Indonesia yang dibangun pada abad ke-9 masehi. Candi ini dipersembahkan untuk Trimurti, tiga dewa utama yaitu Brahma sebagai dewa pencipta, Wisnu sebagai dewa pemelihara, dan Siwa sebagai dewa Penglebur.   Berdasarkan prasasti Siwagrha nama asli kompleks candi ini ialah Siwagrha (bahasa Sanskerta yang bermakna ‘Rumah Siwa’), dan memang di garbagriha (ruang utama) candi ini bersemayam arca Siwa Mahadewa setinggi tiga meter yang menujukkan bahwa di candi ini dewa Siwa lebih diutamakan.
Candi ini Berlokasi di desa Prambanan, pulau Jawa, kurang lebih 20 kilometer timur Yogyakarta, 40 kilometer barat Surakarta dan 120 kilometer selatan Semarang, persis di perbatasan antara provinsi Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta .Candi Rara Jonggrang Berlokasi di desa Prambanan yang wilayahnya dibagi antara kabupaten Sleman dan Klaten.
Candi ini ialah termasuk Situs Warisan Dunia UNESCO, candi Hindu terbesar di Indonesia, sekaligus salah satu candi terindah di Asia Tenggara. Arsitektur bangunan ini berbentuk tinggi dan ramping layak dengan arsitektur Hindu pada umumnya dengan candi Siwa sebagai candi utama mempunyai ketinggian mencapai 47 meter menjulang di tengah kompleks gugusan candi-candi yang lebih kecil.Sebagai salah satu candi termegah di Asia Tenggara, candi Prambanan menjadi daya tarik kunjungan wisatawan dari seluruh dunia.  berdasarkan prasasti Siwagrha, candi ini mulai dibangun pada sekitar tahun 850 masehi oleh Rakai Pikatan, dan terus dioptimalkan dan diperluas oleh Balitung Maha Sambu, di masa kerajaan Medang Mataram.
Nama Prambanan, berasal dari nama desa tempat candi ini berdiri, diduga merupakan perubahan nama dialek bahasa Jawa dari istilah teologi Hindu Para Brahman yang bermakna “Brahman Agung” yaitu Brahman atau realitas abadi tertinggi dan teragung yang tak bisa ditunjukkan, yang kerap disamakan dengan konsepTuhan dalam agama Hindu. Pendapat lain menganggap Para Brahman mungkin merujuk kepada masa jaya candi ini yang dahulu dipenuhi oleh para brahmana. Pendapat lain mengajukan anggapan bahwa nama “Prambanan” berasal dari akar kata mban dalam Bahasa Jawa yang bermakna menanggung atau memikul tugas, merujuk kepada para dewa Hindu yang mengemban tugas menata dan menjalankan keselarasan jagat.
Nama asli kompleks candi Hindu ini ialah nama dari Bahasa Sansekerta; Siwagrha (Rumah Siwa) atau Siwalaya (Alam Siwa), berdasarkanPrasasti Siwagrha yang bertarikh 778 Saka (856 Masehi). Trimurti dimuliakan dalam kompleks candi ini dengan tiga candi utamanya memuliakan Brahma, Siwa, dan Wisnu. Akan tetapi Siwa Mahadewa yang menempati ruang utama di candi Siwa ialah dewa yang paling dimuliakan dalam kompleks candi ini.
B. Sejarah Candi Prambanan
Pada jaman dahulu alkisah terdapat sebuah kerajaan besar yang bernama kerajaan Prambanan. Rakyat di kerajaan hal yang demikian hidup dengan tentram dan damai hingga suatu hari kerajaan Prambanan hal yang demikian diserang serta dijajah oleh negeri Pengging. Tentara kerajaan Prambanan merasa kewalahan menghadapi serangan dari tentara negeri pengging hingga akhirnya kerajaan Prambanan kalah dan kerajaan Prambanan dikuasai oleh negeri Pengging. Tampuk kepemimpinan pun akhirnya dipegang oleh Bandung Bondowoso.
Bandung Bondowoso ialah seorang pemimpin jahat serta kejam. Siapapun yang tak menuruti perintahnya akan dihukum mati. Gaya memerintah yang semena – mena inilah yang tak disukai oleh rakyat Prambanan. Selain terkenal semena – mena dan kejam, Bandung Bondowoso juga terkenal mempunyai kekuatan sakti serta mempunyai pasukan jin dalam jumlah yang banyak. 
Hingga suatu hari Bandung Bondowoso mengamati gerak – gerik Putri Roro Jonggrang, puti raja Prambanan, yang cantik jelita. hingga akhirnya Bandung Bondowoso meminang Roro Jonggrang untuk dijadikan istrinya. Dengan terkejut Roro Jonggrang pun berfikir keras tentang cara apa yang patut dia tempuh. Karena bila Roro Jonggrang menolak pinangan Bandung Bondowoso, pasti Bandung Bondowoso akan murka dan marah sehingga keselamatan masyarakat Prambanan akan terancam. Oleh karena itu akhirnya Roro Jonggrang mendapatkan pinangan Bandung Bondowoso namun Roro Jonggrang mengajukan sebuah syarat: Bandung Bondowoso patut membangun 1000 buah candi dalam waktu semalam.
Mendengar syarat yang diajukan oleh Roro Jonggrang hal yang demikian, Bandung Bondowoso merasa sungguh-sungguh marah. Namun oleh para penasehatnya akhirnya Bandung Bondowoso diberi sejumlah alasan bahwa Bandung Bondowoso pasti mampu membangun 1000 buah candi dalam waktu semalam dengan bantuan pasukan jin. Kemudian Bandung Bondowoso Menjalankan ritual untuk memanggil pasukan jinnya dan kemudian proses pembangunan 1000 buah candi pun dimulai.
Dari kejauhan Roro Jonggrang menatap kesibukan para jin dalam membangun candi, dengan kekuatan jin proses membangunn 1000 buah candi pun berjalan dengan sungguh-sungguh cepat. mengamati bahwa pembangunan candi hal yang demikian hampir selesai, Roro Jonggrang kemudian memanggil para dayang – dayang. beberapa para dayang diberi tugas untuk membakar jerami kering dan sebagiannya lagi diberi tugas untuk memukul alu. Sehingga tampak semburat cahaya merah dari hasil bakaran jerami kering serta terdengar suara riuh dari alu. tak lama kemudian ayam jago pun berkokok karena mengira hari telah pagi. Para jin pun berlarian ketika mendengar ayam jago berkokok karena mereka akan terbakar bila matahri timbul. Bandung Bondowoso pun tak bisa berbuat banyak mengamati pasukan jin-nya lari tunggang langgang.
Keesokan harinya, Bandung Bondowoso mengajak Roro Jonggrang untuk menghitung jumlah candi yang dibangunnya semalam. Dengan seksama Roro Jonggrang menghitung jumlah candi dan ternyata hanya terdapat 999 candi. Merasa tak percaya, akhirnya Bandung Bondowoso menghitung sendiri dan ternayata memang hanya terdapat 999 candi. Bandung Bondowoso merasa sungguh-sungguh marah apalagi setelah diberitahu salah satu penasehatnya bahwa Roro Jonggrang lah yang membuat para jin lari. Akhirnya bandung Bondowoso mengutuk Roro Jonggrang menjadi candi untuk melengkapi jumlah candi menjadi 1000 buah candi
C. Kompleks candi Prambanan

Kompleks candi Prambanan
Kompleks candi Prambanan

Model arsitektur rekonstruksi kompleks candi Prambanan, aslinya terdapat 240 candi berdiri di kompleks ini. Pintu masuk ke kompleks bangunan ini terdapat di keempat arah penjuru mata angin, akan tetapi arah hadap bangunan ini ialah ke arah timur, maka pintu masuk utama candi ini ialah gerbang timur. Kompleks candi Prambanan terdiri dari:
1.   3 Candi Trimurti: candi Siwa, Wisnu, dan Brahma
2.   3 Candi Wahana: candi Nandi, Garuda, dan Angsa
3.   2 Candi Apit: Berlokasi antara barisan candi-candi Trimurti dan candi-candi Wahana di sisi utara dan selatan
4.   4 Candi Kelir: Berlokasi di 4 penjuru mata angin tepat di balik pintu masuk halaman dalam atau zona inti
5.   4 Candi Patok: Berlokasi di 4 sudut halaman dalam atau zona inti
6.   224 Candi Perwara: tertata dalam 4 barisan konsentris dengan jumlah candi dari barisan terdalam hingga terluar: 44, 52, 60, dan 68
Maka terdapat total 240 candi di kompleks Prambanan.
Aslinya terdapat 240 candi besar dan kecil di kompleks Candi Prambanan. Tetapi kini hanya tersisa 18 candi; yaitu 8 candi utama dan 8 candi kecil di zona inti serta 2 candi perwara. Banyak candi perwara yang belum dipugar, dari 224 candi perwara hanya 2 yang sudah dipugar, yang tersisa hanya tumpukan batu yang berserakan. Kompleks candi Prambanan terdiri atas tiga zona; pertama ialah zona luar, kedua ialah zona tengah yang terdiri atas ratusan candi, ketiga ialah zona dalam yang merupakan zona tersuci tempat delapan candi utama dan delapan kuil kecil.
Penampang denah kompleks candi Prambanan ialah berdasarkan lahan bujur sangkar yan terdiri atas tiga bagian atau zona, masing-masing halaman zona ini dibatasi tembok batu andesit. Zona terluar ditandai dengan pagar bujur sangkar yang masing-masing sisinya sepanjang 390 meter, dengan orientasi Timur Laut – Barat Daya. Selain gerbang selatan yang masih tersisa, bagian gerbang lain dan dinding candi ini sudah banyak yang hilang. Fungsi dari halaman luar ini secara pasti belum diketahui; kemungkinan ialah lahan taman suci, atau kompleks asrama Brahmana dan murid-muridnya. Mungkin dulu bangunan yang berdiri di halaman terluar ini terbuat dari bahan kayu, sehingga sudah lapuk dan musnah tak tersisa.
Candi Prambanan ialah salah satu candi Hindu terbesar di Asia Tenggara selain Angkor Wat. Tiga candi utama disebut Trimurti dan dipersembahkan kepadantiga dewa utama Trimurti: Siwa sang Pelebur, Wisnu sang Pemelihara dan Brahma sang Pencipta. Di kompleks candi ini Siwa lebih diutamakan dan lebih dimuliakan dari dua dewa Trimurti lainnya. Candi Siwa sebagai bangunan utama sekaligus yang terbesar dan tertinggi, menjulang setinggi 47 meter.
1. Candi Siwa

Candi Siwa
Candi Siwa
Candi Siwa, candi utama di kompleks candi Prambanan yang dipersembahkan untuk dewa Siwa.
Arca Durga Mahisasuramardini di ruang utara candi Siwa
Arca Durga Mahisasuramardini di ruang utara candi Siwa
Halaman dalam ialah zona paling suci dari ketiga zona kompleks candi. Pelataran ini ditinggikan permukaannya dan berdenah bujur sangkar dikurung pagar batu dengan empat gerbang di empat penjuru mata angin. Dalam halaman berpermukaan pasir ini terdapat delapan candi utama; yaitu tiga candi utama yang disebut candi Trimurti (“tiga wujud”), dipersembahkan untuk tiga dewa Hindu tertinggi: Dewa Brahma Sang Pencipta, Wishnu Sang Pemelihara, dan Siwa Sang Pemusnah.

Candi Siwa sebagai candi utama ialah bangunan terbesar sekaligus tetinggi di kompleks candi Rara Jonggrang, berukuran tinggi 47 meter dan lebar 34 meter. Puncak mastaka atau kemuncak candi ini dimahkotai modifikasi format wajra yang melambangkan intan atau halilintar. format wajra ini merupakan versi Hindu sandingan dari stupa yang ditemukan pada kemuncak candi Buddha. Candi Siwa dikelilingi lorong galeri yang dihiasi relief yang menceritakan kisah Ramayana; terukir di dinding dalam pada pagar langkan. Di atas pagar langkan ini dipagari jajaran kemuncak yang juga berbentuk wajra. Untuk mengikuti kisah layak urutannya, pengunjung patut masuk dari sisi timur, lalu Menjalankan pradakshina yakni berputar mengelilingi candi layak arah jarum jam. Kisah Ramayana ini dilanjutkan ke Candi Brahma.
Candi Siwa di tengah-tengah, memuat lima ruangan, satu ruangan di tiap arah mata angin dan satu garbagriha, yaitu ruangan utama dan terbesar yang Berlokasi di tengah candi. Ruangan timur terhubung dengan ruangan utama tempat bersemayam sebuah arca Siwa Mahadewa (Perwujudan Siwa sebagai Dewa Tertinggi) setinggi tiga meter. Arca ini mempunyai Lakçana (atribut atau simbol) Siwa, yaitu chandrakapala (tengkorak di atas bulan sabit), jatamakuta (mahkota keagungan), dan trinetra (mata ketiga) di dahinya. Arca ini mempunyai empat lengan yang memegang atribut Siwa, seperti aksamala (tasbih), camara (rambut ekor kuda pengusir lalat), dan trisula. Arca ini mengenakan upawita (tali kasta) berbentuk ular naga (kobra). Siwa ditunjukkan mengenakan cawat dari kulit harimau, ditunjukkan dengan ukiran kepala, cakar, dan ekor harimau di pahanya. beberapa sejarawan beranggapa bahwa arca Siwa ini merupakan perwujudan rajaBalitung sebagai dewa Siwa, sebagai arca pedharmaan anumerta beliau. Sehingga ketika raja ini wafat, arwahnya dianggap bersatu kembali dengan dewa penitisnya yaitu Siwa. Arca Siwa Mahadewa ini berdiri di atas lapik bunga padma di atas landasan persegi berbentuk yoni yang pada sisi utaranya terukir ular Nāga (kobra).
Tiga ruang yang lebih kecil lainnya menyimpan arca-arca yang ukuran lebih kecil yang terkait dengan Siwa. Di dalam ruang selatan terdapat Resi Agastya,Ganesha putra Siwa di ruang barat, dan di ruang utara terdapat arca sakti atau istri Siwa, Durga Mahisasuramardini, menggambarkan Durga sebagai pembasmi Mahisasura, raksasa Lembu yang menyerang swargaloka. Arca Durga ini juga disebut sebagai Rara Jonggrang (dara langsing) oleh penduduk setempat. Arca ini dikaitkan dengan tokoh putri legendaris Rara Jonggrang.
2. Candi Brahma dan Candi Wishnu
Dua candi lainnya dipersembahkan kepada Dewa Wisnu, yang Berlokasi di sisi utara dan satunya dipersembahkan kepada Brahma, yang Berlokasi di sisi selatan. Kedua candi ini menghadap ke timur dan hanya terdapat satu ruang, yang dipersembahkan untuk dewa-dewa ini. Candi Brahma menyimpan arca Brahma dan Candi Wishnu menyimpan arca Wishnu yang berukuran tinggi hampir 3 meter. Ukuran candi Brahma dan Wishnu ialah sama, yakni lebar 20 meter dan tinggi 33 meter.
3. Candi Wahana

candi wahana
candi wahana
Tepat di depan candi Trimurti ( lihat gambar kompleks candi di atas ) terdapat tiga candi yang lebih kecil daripada candi Brahma dan Wishnu yang dipersembahkan kepada kendaraan atau wahana dewa-dewa ini; sang lembu Nandi wahana Siwa, sang Angsa wahana Brahma, dan sang Garuda wahana Wisnu. Candi-candi wahana ini Berlokasi tepat di depan dewa penunggangnya. Di depan candi Siwa terdapat candi Nandi, di dalamnya terdapat arca lembu Nandi. Pada dinding di belakang arca Nandi ini di kiri dan kanannya mengapit arca Chandra dewa bulan dan Surya dewa matahari. Chandra ditunjukkan berdiri di atas kereta yang ditarik 10 kuda, Meski Surya berdiri di atas kereta yang ditarik 7 kuda. Tepat di depan candi Brahma terdapat candi Angsa. Candi ini kosong dan tak ada arca Angsa di dalamnya. Mungkin dulu pernah bersemayam arca Angsa sebagai kendaraan Brahma di dalamnya. Di depan candi Wishnu terdapat candi yang dipersembahkan untukGaruda, akan tetapi sama seperti candi Angsa, di dalam candi ini tak ditemukan arca Garuda. Mungkin dulu arca Garuda pernah ada di dalam candi ini. Hingga kini Garuda menjadi lambang penting di Indonesia, yaitu sebagai lambang negara Garuda Pancasila.
4. Candi Apit, Candi Kelir, dan Candi Patok

Candi Apit
Candi Apit
Di antara baris keenam candi-candi utama ini terdapat Candi Apit. Ukuran Candi Apit hampir sama dengan ukuran candi perwara, yaitu tinggi 14 meter dengan tapak denah 6 x 6 meter. Disamping 8 candi utama ini terdapat candi kecil berupa kuil kecil yang mungkin fungsinya menyerupai pelinggihan dalam Pura Hindu Bali tempat meletakan canang atau sesaji, sekaligus sebagai aling-aling di depan pintu masuk. Candi-candi kecil ini yaitu; 4 Candi Kelir pada empat penjuru mata angin di muka pintu masuk, dan 4 Candi Patok di tiap sudutnya. Candi Kelir dan Candi Patok berbentuk miniatur candi tanpa tangga dengan tinggi sekitar 2 meter.
5. Candi Perwara
Candi Perwara
Candi Perwara
Dua dinding berdenah bujur sangkar yang mengurung dua halaman dalam, tertata dengan orientasi layak empat penjuru mata angin. Dinding kedua berukuran panjang 225 meter di tiap sisinya. Di antara dua dinding ini ialah halaman kedua atau zona kedua. Zona kedua terdiri atas 224 candi perwara yang disusun dalam empat baris konsentris. Candi-candi ini dibangun di atas empat undakan teras-teras yang makin ke tengah sedikit makin tinggi. Empat baris candi-candi ini berukuran lebih kecil daripada candi utama. Candi-candi ini disebut “Candi Perwara” yaitu candi pengawal atau candi pelengkap. Candi-candi perwara disusun dalam empat baris konsentris baris terdalam terdiri atas 44 candi, baris kedua 52 candi, baris ketiga 60 candi, dan baris keempat sekaligus baris terluar terdiri atas 68 candi.
Masing-masing candi perwara ini berukuran tinggi 14 meter dengan tapak denah 6 x 6 meter, dan jumlah keseluruhan candi perwara di halaman ini ialah 224 candi. Kesemua candi perwara ini mempunyai satu tangga dan pintu masuk layak arah hadap utamanya, Selain 16 candi di sudut yang mempunyai dua tangga dan pintu masuk menghadap ke dua arah luar.[15] sekiranya kebanyakan atap candi di halaman dalam zona inti berbentuk wajra, maka atap candi perwara berbentuk ratna yang melambangkan permata.
Aslinya ada banyak candi yang ada di halaman ini, akan tetapi hanya sedikit yang telah dipugar. format candi perwara ini dirancang seragam. Sejarawan menduga bahwa candi-candi ini dibiayai dan dibangun oleh penguasa daerah sebagai tanda bakti dan persembahan bagi raja. Sementara ada pendapat yang mengaitkan empat baris candi perwara melambangkan empat kasta, dan hanya orang-orang anggota kasta itu yang boleh memasuki dan beribadah di dalamnya; baris paling dalam hanya oleh dimasuki kasta Brahmana, selanjutnya hingga baris terluar ialah barisan candi untuk Ksatriya, Waisya, dan Sudra. Sementara pihak lain menganggap tak ada kaitannya antara candi perwara dan empat kasta. Barisan candi perwara kemungkinan dipakai untuk beribadah, atau tempat bertapa (meditasi) bagi pendeta dan umatnya.
Daftar Pustaka
www.wikipedia.com//candiprambanan
www.google.com

Sejarah Lainnya:

contoh teks cerita sejarah candi borobudur, sejarah candi jiwa terjemahan sunda, nilai sejarah candi borobudur, Sejarah singkat candi sewu, history singkat candi prambanan bahasa inggris, sejarah candi cicalengka, makalah candi jiwa, sejarah berdirinya cqndi borobudur lengkap dari awal hingga sekarang, unsur unsur candi prambanan, oeninggalsn candi tarumanegara