Sejarah Eropa

Sejarah Eropa – Romawi ialah peradaban dunia yang letaknya terpusat di kota Roma Italia masa kini. Peradaban Romawi dioptimalkan Suku Latia yang menetap di lembah Sungai Tiber. Suku Latia menamakan tempat tinggal mereka ‘Latium’. Latium merupakan wilayah lembah pegunungan yang tanahnya bagus untuk pertanian. Penduduk Latium kemudian disebut dengan bangsa Latin. Pada mulanya, daerah Latium inilah bangsa Latin hidup dan berkembang serta menghasilkan peradaban yang tinggi nilainya.


Sejarah Eropa
Sejarah Eropa

Kota Roma menjadi pusat kebudayaan mereka Berlokasi di muara sungai Tiber. Waktu berdirinya Kota Roma yang Berlokasi di lembah Sungai Tiber tak diketahui secara pasti. Legenda menyebutkan bahwa Roma didirikan dua bersaudara keturunan Aenas dari Yunani, Remus dan Romulus. Pada awlanyan Romawi merupakan daerah Policy (daerah perkampungan) yang kemudian menjadi Kingdom dan spot puncaknya menjadi Empire yang menjadi panutan diseluruh dunia hingga sekarang ini.
Laut Tengah dalam sejarah kuno merupakan laut dunia dimana bertemu tiga benua yakni Asia, Afrika, dan Eropa. Ke dalam laut hal yang demikian menjoroklah jazirah-jazirah seperti Appenia, Balkan dan Anatolia, yang berturut-turut sekarang ditempati oleh Negara Italia, Yunani, dan Turki. Pada perbatasannya dengan lautan Atlantik terdapat jazirah Pirenea yang ujungnya Selatan mengatup ke ujung Barat Laut benua Afrika dan membentuk selat Giblatar.
Dengan sendirinya karena adanya jazirah-jazirah tadi terbentuk laut-laut tepi seperti Laut Adriatik, Laut Yonia dan Laut Hitam yang masing-masing masih disebari oleh berjenis-jenis pulau besar-kevil. Pulau-pulau hal yang demikian merupakan jembatan yang menghubungkan Eropa dengan Asia dan Afrika.
Iklim di wilayah-wilayah disekitar Laut tengah cukup nyaman sepanjang tahun dan curah hujan pun cukup, apalagi dizaman dahulu sehingga hutan lebat, misalnya Pulai Sisilia. Demikian pula di Italia dan Balkan, akan tetapi dengan majunya peternakan domba, banyak hutan kemudian terhapus.

Kontak antar bangsa lain yakni berlangsungnya perdagangan sejak zaman kuno sehingga bersamaan dengan itu terjadi pula poertukaran peradaban. CASMIR dalam bukunya Beknopte Geschiedenis der Wijsbegeerte menulis : “ ke situ bermuaralah peradaban-peradaban Asia yang bersumber pada Babilonia dan Sumeria ( Peradaban Mesopotamia), Peradaban Mesir di Afrika dan kemudian peradaban dari Arabia. Penghubung Peradaban yakni bangsa pelaut Phunisia dari Sidon dan Tyrus yang sekarang negerinya kita kenal sebagai Lebanon.

Bersama dengan pertemuan pertadaban-peradaban itu telah mengalir bangsa-bangsa baru ke pinggiran Laut Tengah dari abad keabad dari Asia bangsa Semit (Semiyah), dari Afrika bangsa Nubiya dan dari Eropa Barat bangsa Indo German (Arya). Pada bangsa pendatang ini ditemukan watak khas yang tak kedapatan pada bangsa-bangsa Timur pada umumnya, yakni berkepribadian yang bernafaskan kebebasan. Di situ manusia bukan sekedar menjadi anggota suatu masyarakat Negara yang bersikap pasrah kepada para pemimpin yang memerintah dengan mutlak. Mereka ini bernafsu untuk mencari kebebasan juga dalam hal berpikir, sehingga hasrat untuk berfilsafat kuat. berdasarkan CASMIR, hanya Mesirlah yang dalam hal ini tegolong kurang.

Peradaban Romawi yakni keistimewaan geografis dari wilayah di disekitar Laut Tengah. Wilayah hal yang demikian pernah merupakan dunia tersendiri. bagus iklim ataupun tetumbuhannya, berbeda dengan yang ada di daerah lain. Romawi, apabila sekarang ada Italia yang beribukota di Roma menempati jazirah Apenina; bersama Pulau Sisilia jazirah hal yang demikian berbentuk seperti kaki yang menyepak bola. Secara geografis keduanya mewujudkan jembatan terputus yang membujur utara-selatan dan membagi laut tengah atas dua bagian yakni bagian barat dan timur.

Sumbangan terbesar dari Romawi kepada peradaban dunia jikalau kita telusuri, tidaklah Berlokasi dalam bidang pemikiran melainkan dalam penggunaannya dalam kehidupan sehari-hari. Dengan demikian maka budaya Romawi fungsinya melengkapi sumbangan budaya Yunani. Budaya menggali norma secara spekulatif seperti yang ada di Yunani kemudian diterjemahkan di Romawi menjadi moralitas sehari-hari. Di Yunani DEMOCRITES menspekulasikan susunan materi dan EPICURUS mengingkari hadirnya Tuhan didalam kosmos, tetapi di Romawi LUCRETIUS memandang agama dan takhayul itu sebagai penyebab utama dari penderitaan manusia. Di Yunani moralitas manusia kosong akan cerita petualangan ODYSSEUS, tetapi tokoh Romawi VERGILIUS membuktukan adanya pangagungan Pahlawan dan Pemuliaan Kota Roma dalam seni Puisi Romawi.


PERADABAN ROMAWI
Letak Geografis dan keadaan masyarakatnya

Letak Geografis  peradaban yunani
Letak Geografis  peradaban yunani

Pusat Imperium Romawi yakni Italia sekarang yang menempati jazirah Apenina; bersama pulau Sisilia jazirah hal yang demikian berbentuk seperti kaki menyepak bola. Secara geografis keduanya mewujudkan jembatan terputus yang membujur Utara-Selatan dan membagi Laut tengah atas dua bagian yakni bagian Barat dan Timur.
Pegunungan Apenina yang menulang punggungi negeri hal yang demikian merupakan perpanjangan dari wilayah Eropa Tengah yang menjorok ke Laut tengah. Di utara, Italia dibatasi oleh pegunungan Alpen. Ini bukanlah tembok alam yang berfungsi sebagai barier ketat kepada masuknya bangsa-bangsa dari Eropa Tengah. Batas Italia dengan Prancis, jadi di sebelah Barat Lautnya, juga mudah dimasuki musuh karena topografinya berupa lembah daratan pantai yang sempit, sedang dibagian Timur Laut Italia terdapat lembah sungai Po yang mempunyai Fasilitas perhubungan dengan Eropa Tengah dan daerah Balkan Utara.
Pegunungan Apenina timbul di Selatan Italia sebagai pulau Sisilia di atas laut, untuk melanjutkan diri ke pantai Afrika Utara. Dengan demikian selain negeri Italia seperti disebutkan di atas menjembatani benua Eropa dengan Afrika, juga membagi laut Tengah atas bagian Barat dan bagian Timur.
Tanah disepanjang Jazirah Apenina tepinya berupa pantai-pantai yang berhutan hijau dan rerumputan untuk berternak sejak zaman kuno. Ini yakni berkat adanya curah hujan yang cukup di sana. Kesuburan negeri Italia hingga sekarang sekarang yakni berkat dari hadirnya gunung-gunung berapi yang aktif sepanjang masa.
Sungai Tiber di Italia tengah membentuk lembah di mana kemudian kota Roma didirikan dan membagi lembah hal yang demikian menjadi dua bagian, yakni wilayah Latium dan Etruria. Di wilayah yang pertama itu kemudian berkembang peradaban bangsa Latin. Lembah yang lain di Italia yang penting selain dua tadi yakni Lembah sungai Po di Utara dan Lembah Campania di selatan yang terkenal kesuburannya.
Di Italia tak banyak mempunyai pelabuhan akan tetapi pantai-pantai baratnya cukup dilengkapi oleh alam dengan teluk-teluk yang bagus untuk pebdaratan kapal-kapal layar dizaman kuno. Lembah Po yang ada di Timur Laut negeri pun mempunyai pelabuhan yang ramai perdagangannya
Syarat-syarat geografis seperti yang diuraikan diatas telah menentukan sejarah Italia dari zaman ke zaman. Dari Italia Utara bisa dimasuki bangsa-bangsa berasal dari Eropa Tengah dan pantai-pantai Timur berlabuhlah para imigran Yunani dan Asia kecil, Iklim bagus dan tumbuhan yang hijau disepanjang tahun menjadikan Italia berpenduduk kaum gembala dan Petani yang makmur. Para Imigran dari Timur pada umumnya mendiami lembah Campania yang subur tanahnya. Bangsa-bangsa pendatang yang berasal dari Eropa Tengah, Eropa Timur dan Yunani serta Asia Kecil memasuki Italia dari Utara dan Selatan.
Penduduk tertua di Italia Kuno yakni bangsa Liguria dan Lberia yang masih serumpun dengan penduduk asli di negeri Spanyol dan Gallia (Prancis).
Kemudian baru datang bangsa Indo-Eropa dari Eropa Utara dan Menduduki daerah di sekitar danau-danau Italia Utara. Mereka ini mendirikan rumah-rumah yang bertiang; dari itu bisa disimpulkan bahwa mereka masuk negeri hal yang demikian pada Akhir zaman perunggu. Akhirnya bangsa-bangsa pendatang ini bercampur dengan pribumi dan terbentuklah tiga bahasa utama di Italia, yakni : bangsa Umbria di Utara, bangsa Latin di Tengah dan Bangsa Samnia di Selatan.


Awal Perkembangan dan Masa Puncak Kejayaan
Kerajaan Romawi (Latin: Regnum Romanum) yakni sebuah pemerintahan monarki di kota Roma dan wilayah kekuasaannya. tak banyak yang diketahui mengenai sejarah Kerajaan Romawi karena tak ada sumber tertulis yang berasal dari zaman hal yang demikian. Kebanyakan sumber ditulis selama masa Republik dan Kekaisaran berdasarkan pada legenda. Sejarah Kerajaan Romawi bermula sejak pendirian kota hal yang demikian, sekitar tahun 753 SM dan berakhir setelah penggulingan kekuasaan para raja dan pendirian Republik pada tahun 509 SM.
Awal Kerajaan Romawi
Kerajaan Romawi bermula dari pemukiman di sekitar Bukit Palatine di sepanjang sungai Tiber di Italia Tengah. Wilayah itu subur dan bukit-bukitnya menyediakan perlindungan sehingga tempat itu mudah dipertahankan. Hal ini ikut berperan dalam kejayaan Roma kelak. Pada mulanya Romulus dan Remus berselisih mengenai tempat akan didirikannya kota. Ketika Romulus sedang membangun tembok kota, Remus mengejek dan mengganggu pekerjaannya. Puncaknya yakni ketika Remus melewati wilayah Romulus, Remus dibunuh oleh Romulus. berdasarkan sumber dari Livy, Plutarch, Dionysius dari Halicarnassus dan yang lainnya, kerajaan Romawi dipimpin oleh tujuh raja dalam masa 243 tahun.
Ketika bangsa Galia menyerang Roma setelah Pertempuran Allia pada 390 SM, (berdasarkan Polybius pertempuran hal yang demikian terjadi pada 387/386 SM) mereka menghancurkan segala catatan sejarah, sehingga tak ada catatan sejarah dari masa kerajaan.


Lembaga politik
Raja
Romawi awal yakni sebuah monarki yang dipimpin oleh seorang raja (Latin: rex). segala raja Romawi dipilih oleh rakyat Roma Selain Romulus yang menjadi raja karena dia yang mendirikan Roma. Dengan asumsi bahwa raja berdaulat penuh dan memegang kekuasaan tertinggi negara, maka raja juga yakni sekaligus:
Kepala pemerintahan – mempunyai kekuasaan untuk menegakkan hukum, mengelola segala harta milik negara, dan mengawasi segala pekerjaan lazim
Kepala Negara – mengatur hubungan dengan kerajaan lain dan mendapatkan duta besar.
Pemimpin Legislatif – merumuskan dan mengajukan undang-undang.
Panglima tertinggi – komandan militer Romawi dengan kekuasaan mengatur legiun, menunjuk pemimpin militer, dan menyatakan perang.
Pemimpin keagamaan – mewakili Romawi dan rakyatnya di hadapan para dewa, mempunyai kendali administratif atas agama Romawi.
Hakim Agung – mengambil keputusan mengenai segala kasus pidana dan perdata.
Kepala pemerintahan
Raja diberikan kekuasan pemerintahan, kehakiman, dan militer tertinggi dengan penggunaan imperium. Imperium dimiliki raja seumur hidupnya dan membuat raja kebal kepada pengadilan. Sebagai pemilik tunggal imperium di Roma pada dikala itu, raja mempunyai kekuasaan eksekutif tertinggi serta kekuasaan militer sebagai panglima tertinggi seluruh legiun Romawi. Selain itu, hukum yaang menjaga warga negara dari penyalahgunaan magistratus yang mempunyai imperium, tak ada pada masa raja.
Kekuasaan raja yang lainnya yakni hak untuk menunjuk atau mencalonkan pejabat pada segala jabatan. Raja menunjuk tribunus celerum untuk bertugas sebagai tribunus suku Ramnes di Roma sekligus sebagai komanan pengawal pribadi raja, Celeres. Raja diharuskan menunjuk tribunus ketika mulai menjabat dan ketika akan meninggal. Tribunus merupakan jabatan tertinggi kedua setelah raja dan juga mempunyai hak untuk memanggil rapat Majelis Curiate.
Jabatan lainnya yang ditunjuk oleh raja yakni praefectus urbi, yang bertingkah sebagai penjaga kota. Ketika raja sedang berada di luar kota, prefek mempunyai segala kekuasaan dan hak raja, bahkan diberikan imperium selama berada di dalam kota.aja juga merupakan satu-satunya orang yang bisa mengangkat bangsawan menjadi anggota Senat.
Pemimpin keagamaan
Raja mempunyai hak pada auspicium atas nama Roma dan kepala augurnya, dan tak ada bisnis publik yang bisa dilaksanakan tanpa kehendak dewa menjadikan asupicium penting. Orang-orang mengenal raja sebagai perantara antara manusia dengan dewa (pontifex, “pembangun jembatan”) dan dengan dimikian mereka memandang raja dengan sungguh-sungguh religius. Ini menjadikan raja sebagai pemimpin agama negara. Raja bisa mengatur kalender Romawi, dia juga menyelenggarakan segala upacara keagamaan dan menunjuk pejabat keagaamaan yang lebih rendah. Diceritakan bahwa Romulus merupakan pendiri jabatan augur sekaligus merupakan augur terhebat. Demikian juga raja Numa Pompilius, yang mengembangkan dasar-dasar dogma keagamaan Romawi.
Pemimpin legislatif
Di bawah kepemimpinan raja, lembaga legislatif (Senat dan Majelis Curiate) hanya mempunyai sedikit kekuasaan; mereka bukanlah lembaga yang independen karena mereka tak mempunyai hak untuk berkumpul dan mendiskusikan masalah kenegaraan cocok kehendak mereka. Mereka hanya bisa berkumpul jikalau dipanggil oleh raja dan hanya boleh mendiskusikan masalah cocok keinginan raja. Walaupun begitu, Majelis Curiate mempunyai hak untuk meluluskan hukum yang diusulkan oleh raja, sedangan senat berfungsi sebagai dewan kehormatan. Senat bertugas menasehati raja namun tak bisa mencegah tindakan raja. Satu-satunaya tindakan raja yang tak boleh dilaksanakan tanpa persetujuan Senat dan Majelis Curiate yakni menyatakan perang kepada negara lain.
Hakim agung
mempunyai imeperium memjadikan raja berhak menentukan putusan dalam segala kasus pengadilan, karena raja juga bisa berfungsi sebagai sebagai kepala keadilan Roma. Meskipun raja bisa menunjuk pontif untuk bertugas sebagai hakim dalam perkara-perkara kecil, raja mempunyai otoritas tertinggi dalam segala kasus yang dibawa ke hadapannya, bagus perkara pidana ataupun perdata. Ini menjadikan raja sungguh-sungguh berkuasa bagus dalam masa damai ataupun dalam masa perang. Beberapa sejarawan percaya bahwa keputusan raja tak bisa diganggu gugat dan dengan dimikian tak bisa dilaksanakan banding. Namun beberapa sejarawan lainnya meyakini bahwa permohonan banding bisa diajukan pada raja oleh kalangan bangsawan pada pertemuan Majelis Curiate.
Untuk membantu raja, sebuah dewan bertugas menasehati raja selama persidangan, namun rajalah yang berhak menentukan putusan akhirnya. Raja juga menunjuk dua detektif kriminal (Quaestores Parridici) sebagai pengawas pada kasus-kasus pengkhianatan. berdasarkan Livius, Tarquinius Superbus, raja ketujuh dan terakhir Romawi, menghakimi kasus-kasus kriminal tanpa penasehat, sehingga menciptakan ketakutan pada orang-orang yang hendak melawannya.
Senat
Romulus mendirikan Senat setelah dia mendirikan Roma. Dia memilih orang-orang dari kaum bangsawan (orang-orang yang mempunyai kekayaan dan istri serta anak yang sah) untuk menjabat sebagai dewan kota. Dengan demikian, Senat yakni dewan penasihat raja. Senat terdiri dari 300 orang Senator, dimana 100 orang Senator mewakili tiga suku kuno di Roma: Ramnes (latin), Tities (Sabin), dan Lukeres (Etruska). Raja mempunyai kekuasaan untuk mengangkat Senator namun wajib disesuaikan dengan adat kebiasaan.
Dalam pemerintahan monarki, Senat hanya mempunyai sedikit kekuasaan dan kewenangan karena beberapa besar kekuasaan dipegang oleh raja, selain itu raja bisa menjalankan segala kewenangannya tanpa persetujuan Senat. Fungsi utama Senat yakni melayani raja sebagai penasihat dan koordinator legislatif. Setelah undang-undang yang diusulkan oleh raja melewati Comitia Curiata, Senat bisa menolaknya atau menyetujuinya sebagai hukum. Raja bisa meminta pertimbangan pada Senat mengenai masalah tertentu namun pada akhirnya rajalah yang memutuskan. Raja mempunyai kewenangan untuk mengadakan rapat Senat Selain selama interregnum, dimana Senat bisa mengadakan rapatnya sendiri.
Pemilihan raja
Ketika seorang raja mati, Romawi memasuki masa interregnum. Kekuasaan tertinggi negara akan berpindah ke Senat, yang bertanggung jawab untuk mencari raja baru. Senat akan berkumpul dan menunjuk salah satu anggotanya sendiri (interrex) untuk bertugas selama lima hari dengan tujuan mengusulkan raja selanjutnya. Setelah lima hari, seorang interrex akan menunjuk (dengan persetujuan Senat) Senator lain sebagai interrex. Proses ini akan terus berlanjut hingga raja yang baru terpilih. Setelah interrex menemukan calon yang cocok, ia akan mengusulkannya pada Senat dan Senat akan meninjau calon hal yang demikian. jikalau Senat menyetujuinya, interrex akan memanggil Majelis Curiate untuk mengadakan sidang.
Setelah diusulkan kepada Majelis Curiate, rakyat Romawi bisa mendapatkan atau menolaknya. jikalau diterima, raja terpilih tak segera menjalankan tugas. Dia wajib melalui dua proses lagi sebelum mendapat kekuasaan penuh. Pertama, raja wajib menjalani upacara keagamaan yang dipimpin oleh seorang augur. Kedua, pemberian kewenangan dari Majelis Curiate kepada raja terpilih.
Daftar raja yang pernah memerintah
Romulus
Romulus yakni raja pertama sekaligus pendiri Roma. Romulus mendirikan Roma di atas bukit Palatine. Setelah mendirikan Roma, Romulus mengizinkan segala laki-laki, bagus manusia bebas ataupun budak, untuk datang dan menjadi warga Roma. Untuk menyediakan istri bagi warganya, Romulus menculik wanita-wanita kaum Sabin sehingga kerajaan Sabin memerangi Roma. Setelah berperang dengan kaun Sabin, Romulus berbagi gelar dengan raja Sabin, Titus Tatius. Pada masa pemerintahannya, Roma juga berperang dengan kerajaan Fidenate dan Veii. Romulus memilih 100 orang bangsawan untuk membentuk senat sebagai dewan penasihat bagi raja. Setelah penggabungan dengan Sabin, Romulus menambah lagi 100 sebagai senat.Romulus membagi rakyatnya menjadi tiga puluh curiae (golongan), dinamai berdasarkan tiga puluh wanita Sabin yang berperan dalam menghentikan perang antara Romulus dan Titus Tatius. Pewakilan tiap Curiae berkumpul membentuk Dewan Curiata. Setelah kematiannya pada usia 54 tahun, Romulus dipuja sebagai Quirinus, dewa perang.
Numa Pompilius
Setelah kematian Romulus, terjadi masa interregnum selama satu tahun dimana 10 orang anggota senat terpilih memerintah sebagai interrex. Senat kemudian memilih Numa Pompilius, seorang Sabin, untuk menjadi raja selanjutnya. Dia dipilih karena reputasinya sebagai orang yang adil dan beriman.Meskipun mulanya Numa tak mau mendapatkan jabatan kerajaan, ayahnya meyakinkannya untuk mendapatkan posisi itu sebagai cara untuk melayani para dewa
Masa pemerintahan Numa ditandai dengan perdamaian dan reformasi keagamaan. Numa membangun kuil Janus dan Mengerjakan kesepakatan damai dengan kerajaan tetangga Roma. Numa kemudian menutup pintu kuil hal yang demikian untuk menunjukkan keadaan damai. Numa juga banyak menetapkan dan mendirikan jabatan keagamaan di Roma, contohnya perawan vesta, Pontifex Maximus, Salii, flamine. Numa mereformasi kalender Romawi dengan menambahkan bulan Januari dan Februari sehingga totalnya menjadi 12 bulan. Numa mengatur wilayah Roma menjadi distrik-distrik untuk menciptakan aministrasi yang lebih bagus, membagi-bagi tanah kepada para penduduk, dan membentuk serikat dagang.kultur mengatakan bahwa pada masa pemerintahan Numa perisai Jupiter jatuh dari langit, dengan masa depan Roma tertulis di atasnya. Numa memerintahkan untuk membuat sebelas salinannya, yang kemudian dipuja sebagai benda suci oleh orang Romawi. Numa memerintah selama 43 tahun dan meninggal secara alami
Tullus Hostilius
Tullus Hostilius yakni raja yang lebih suka berperang dibanding mengurusi masalah keagamaan. Pada masa pemerintahannya, Roma memusnahkan kerajaan Alba Longa dan mengambil seluruh penduduknya. Dia juga berperang dengan kerajaan Fidenae, Veii, dan Sabin. Dia membangun tempat baru untuk senat, Curia Hostilia, yang bertahan hingga 500 tahun setelah kematiannya.
Dalam suatu cerita, Tullus mengabaikan para dewa hingga akhirnya ia jatuh sakit. Tullus kemudian memanggil Jupiter dan memohon pertolongannya namun Jupiter membakar sang raja dengan petirnya. Tullus memerintah Roma selama 31 tahun.
Ancus Marcius
Setelah kematian Tullus Hostilius yang misterius, senat Romawi memilih cucu Numa Pompilius, Ancus Marcius, sebagai raja. Seperti kakeknya, Ancus Marcius lebih suka perdamaian dan hanya berperang jikalau dia diserang. Dia Mengerjakan kesepakatan damai dengan kerajaan tetangga Roma dan membuat mereka bersekutu dengan Roma. Dia banyak membangun infrastruktur, seperti penjara pertama Roma, pelabuhan, dan pabrik garam. Dia juga membangun jembatan pertama yang melalui sungai Tiber. Setelah memimpin selama 25 tahun, Dia meninggal secara alami seperti kakeknya, menandai berakhirnya pemerintahan raja Latin-Sabin di Roma.
Tarquinius Priscus
Tarquinius Priscus merupakan keturunan Etruska. Setelah pindah ke Roma, dia diadopsi oleh Ancus Marcius. Dalam masa pemerintahannya, dia memenangkan banyak peperangan melawan kerajaan lain dan membuat Roma memperoleh banyak harta rampasan perang.
Dia menambahkan 100 anggota dari suku Etruska ke dalam senat. Dia juga menambah jumlah tentara menjadi 6.000 infantri dan 600 kavaleri. Dia membangun kuil Jupiter, Circus Maximus (arena balap kereta kuda), mendirikan Forum Romawi, mengadakan kompetisi olahraga Romawi, dan memperkenalkan lambang militer Romawi. Setelah menjadi raja selama 25 tahun, dia dibunuh oleh anak kandung Ancus Marcius.
Servius Tullius
Tarquinius Priscus digantikan oleh menantunya, Servius Tullius. Servius yakni raja Roma kedua yang merupakan keturunan Etruska. Servius mengadakan sensus penduduk pertama dan membagi-bagi penduduk Roma berdasarkan tingkat ekonominya dan wilayah geografisnya.Dia mendirikanDewan Centuria dan dewan Suku. Dia membangun kuil Diana dan tembok yang mengelilingi tujuh bukit di Roma. Dia memerintah selama 44 tahun kemudian dibunuh oleh putrinya (Tullia) dan menantunya (Tarquinius Superbus).
Tarquinius Superbus
Tarquinius Superbus anak dari Tarquinius Priscus dan menantu Servius Tullius. Tarquinius Superbus juga yakni orang Etruska. tak seperti raja-raja sebelumnya, masa pemerintahan Tarquinius Superbus diisi dengan kekejaman dan teror sehingga rakyat memberontak padanya. Kekuasaan Tarquinius Superbus berakhir pada 509 SM, sekaligus menandai berakhirnya pengaruh Etruska di Romawi dan penyusunan Republik. Sementara Tarquinius Superbus melarikan diri ke kota Tusculum dan kemudian ke Cumae, di mana ia meninggal dunia pada 496 SM.
Akhir kerajaan
Raja ketujuh Romawi, Tarquinius Superbus, memerintah dengan kejam. Dia menggunakan kekerasan, pembunuhan, dan teror untuk mempertahankan kekuasaannya. Sang raja juga mencabut banyak konstitusi yang telah ditetapkan oleh pendahulunya. Puncaknya yakni peristiwa pemerkosaan Lucretia yang kemudian menyebabkan rakyat memberontak dan menggulingkan kekuasaan raja. Setelah itu, Romawi menjadi sebuah republik.
Untuk menggantikan kepemimpinan raja, dibuatlah lembaga baru bernama konsul. Konsul terdiri dari dua orang, dipilih untuk masa jabatan selama satu tahun, dan konsul yang satu bisa membatalkan kebijakan konsul yang lain. mulanya, konsul mempunyai kekuasaan seperti raja, dalam perkembangan selanjutnya, kekuasaan konsul dikurangi dengan adanya hakim-hakim yang memegang wewenang tertentu. Yang pertama timbul yakni praetor, yang membuat konsul tak lagi mempunyai otoritas yudisial. Kemudian ada censor yang mengambil alih dari konsul hak untuk Mengerjakan sensus.
Rakyat Romawi kemudian menciptakan jabatan yang disebut diktator. Seorang diktator mempunyai wewenang penuh atas masalah-masalah sipil dan militer. Kekuasaan diktator begitu mutlak sehingga jabatan ini hanya berlaku di masa-masa darurat. Walaupun tampaknya mirip dengan raja, diktator Romawi mempunyai masa jabatan yang terbatas yaitu enam bulan. Berlawanan dengan konsep modern diktator sebagai perampas kekuasaan, diktator Romawi dipilih secara bebas, biasanya berasal dari jajaran konsul.
Setelah menjadi republik, kekuasaan keagamaan raja diberikan kepada dua jabatan baru: Rex Sacrorum dan Pontifex Maximus. Rex Sacrorum secara de jure yakni pejabat agama tertinggi di Republik. Tugas utamanya yakni mengadakan pengorbanan tahunan untuk Jupiter, sebelumnya tugas ini dilaksanakan oleh raja. Meskipun pejabat agama tertinggi secara de facto yakni Pontifex Maximus, yang memegang beberapa besar wewenang keagamaan. Dia mempunyai kekuasaan untuk menunjuk dan mengangkat pejabat-pejabat keagamaan seperti perawan Vesta, pendeta, dan bahkan Rex Sacrorum. Pada awal abad ke-1 SM, jabatan Rex Sacrorum dilupakan dan Pontifex Maximus memperoleh hampir seluruh kewenangan keagamaan Romawi.
Republik Romawi
Republik Romawi yakni fase dari Kebudayaan Romawi kuno yang ditandai dengan format pemerintahan republik. jangka waktu Republik Romawi dimulai dari penggulingan Kerajaan Roma (ca. 509 SM), dan diikuti oleh berjenis-jenis perang saudara. Di masa Republik Romawi pula terjadi perang terkenal yang bernama Perang Punic antara Republik Romawi dengan Kekaisaran Kartago. Kapan tepatnya Republik Romawi berakhir masih belum disetujui oleh para sejarawan, tergantung definisi yang digunakan. beberapa sejarawan mengusulkan penunjukan Julius Caesar sebagai diktator seumur hidup pada 44 SM), dan beberapa lainnya mengusulkan Pertempuran Actium (2 September 31 SM), dan beberapa lainnya mengusulkan pemberian kekuasaan penuh bagi Octavianus pada 16 Januari 27 SM sebagai tanggal berakhirnya Republik Romawi dan berdirinya Kekaisaran Romawi.
Pemerintahan Republik Romawi diatur oleh adat, kultur dan hukum. Secara garis besar, pemerintahan dijalankan bersama-sama oleh tiga pihak: dua orang konsul, senat, dan golongan Pleb.


Lembaga politik
Senat
Senat mempunyai wewenang yang disebut Senatus consultum, yaitu pertimbangan senat untuk hakim dan biasanya dipatuhi oleh para hakim. Meskipun secara teknis tak punya peran resmi dalam konflik militer, pada praktiknya Senat yakni pihak yang mengawasi urusan-urusan seperti itu. Senat juga mengatur administrasi masyarakat sipil. Persyaratan untuk menjadi seorang senator yaitu mempunyai tanah senilai minimal 100.000 denarii, terlahir dari golongan bangsawan, dan telah memegang jabatan publik minimal sekali.
Dewan Legislatif
Dewan Legislatif mempunyai kewenangan untuk menentukan hakim, memvonis hukuman mati, mengurusi menyatakan perang dan perjanjian damai , dan membentuk persekutuan. Ada dua macam dewan legislatif. Yang pertama yakni comitia yang merupakan dewan dari segala kelompok masyarakat. Yang kedua yakni conciliayang merupakan dewan dari kelompok masyarakat tertentu.
Dewan Centuria
Masyarakat Roma dikelompokan berdasarkan centuria-centuria dan suku-suku. Centuria-centuria dan suku-suku berkumpul membentuk kelompok mereka sendiri yang disebut Comitia Centuriata (Dewan Centuria). Pemimpin Dewan Centuria biasanya yakni seorang konsul. Dewan Centuria berwenang memilih hakim-hakim (konsul,praetor, dan censor), mengesahkan hasil suatu sensus, menyatakan perang, dan mengurusi kasus yudisial tertentu.
Dewan Suku
Dewan suku (Comitia Tributa) dipimpin oleh seorang konsul dan terdiri dari tiga puluh lima suku. Suku-suku hal yang demikian tak didasarkan pada pertalian etnik atau kekerabatan tetapi lebih kepada pembagian wilayah geografis. Dewan suku berwenang memilih quaestor, curule, aedile, dan tribunal militer.
Dewan Pleb
Dewan Pleb yakni perwakilan dari kelompok Pleb. Mereka memilih pejabat mereka sendiri, tribunal pleb, dan tribunal aedile. Biasanya tribunal pleb yang memimpin Dewan Pleb. Kelompk ini bisa bertingkah sebagai pengadilan banding.
Hakim Eksekutif
Tiap hakim bisa membatalkan keputusan dari hakim yang setara atau di bawah tingkatannya, tribunal pleb dan tribunal aedile. Hakim-hakim terdiri dari konsul, praetor, censor, aedile, quaestor, tribunal, dan diktator.
Pembubaran Republik Romawi (50 SM)
Julius Caesar dikenang sebagai kaisar Romawi paling sempurna (walaupun Roma masih merupakan sebuah republik semasa hidupnya dan jabatan kaisar belum disusun hingga ia meninggal). Ia memerintah Republik Romawi beberapa tahun setelah penaklukan kekuatan terakhir bangsa galia di bukit alesia, hingga kematian tragisnya di sidang senat pada 44 SM.
Kekuasaan yang dimiliki Julius Caesar didapatkannya ketika ia masih menjabat sebagai salah satu anggota Triumvirat (sebuah dewan pemerintahan yang terdiri atas tiga serangkai, ketika itu : Caesar, Pompei dan Crassus) sebagai pemimpin militer. Pada dikala itulah ia memulai rencananya untuk merebut daerah luas di utara eropa yang dikuasai bangsa Galia dengan dukungan sahabatnya, Pompei (106-48 SM).
Sejak dikalahkannya Kartago, sekitar satu abad sebelum Caesar lahir, Republik Roma dipenuhi dengan perang saudara, pemberontakan kekuatan militer, korupsi, dan ketidak puasan kepada dewan Senat sebagai pusat pemerintahan. Suatu keadaan politik yang kacau di sebuah republik yang berkuasa di laut tengah. Dengan berdirinya Triumvirat, beberapa masalah mampu ditangani, walaupun Caesar menyadari bahwa sistem republik sudah tak layak dipertahankan.
Di tangan Julius Caesar bangsa romawi mulai mewujudkan mimpinya untuk menyerang timur laut dan utara eropa. Ia mendesak perbatasan Romawi hingga ke daratan Inggris (Brittania) sehingga lebih dari separuh benua eropa berada di bawah kekuasaan Republik Roma. Namun kemenangan Caesar dianggap ancaman kepada republik oleh beberapa anggota Senat, bahkan Pompei ikut mendorong Senat untuk melawan Caesar. Keadaan hal yang demikian memaksa Caesar untuk Mengerjakan Kudeta dan mengabaikan hukum pemerintahan republik itu. Dari utara, Caesar bersama tentaranya menyerang dan merebut kota Roma dari tangan Senat, mengalahkan Pompeidan mengejarnya hingga ke Mesir (dimana yang ia dapatkan hanya kepala Pompeiyg tersisa akibat pembunuhan yang dilaksanakan persekongkolan di mesir, hal hal yang demikian sungguh-sungguh disesali oleh Caesar). Kemenangan Julius Caesar menjadikannya sebagai penguasa Roma dengan kekuasaan mutlak. Ia terus memerintah hingga tewas dibunuh oleh sekelompok orang yang masih mendorong republik pada tahun 44 SM.
Julius Caesar mengubah perjalanan sejarah Roma – dan tentu saja, sejarah Eropa. Di Roma sendiri, ia menggulingkan pemerintahan republik (walaupun wajib Mengerjakan kudeta dan berperang melawan teman seperjuangannya, Pompeius magnus) dan menciptakan jabatan yang berdasarkan faktanya yakni seorang kaisar, yang dijadikan jabatan resmi oleh kemenakannya Octavianus (63 SM-14 Masehi) ketika ia memegang kekuasaan setelah kematian pamannya. Tatkala Caesar baru mulai memerintah, Roma yakni penguasa utama di Laut Tengah. Pada waktu kematiannya, Roma juga menjadi pemerintahan adikuasa yang pertama di Eropa-atau boleh jadi di seluruh dunia (dengan pengecualian Persia dibawah Cyrus dan Macedonia dibawah Alexander).


Kekaisaran Romawi (30 SM)
Setelah Julius Caesar tewas, ia digantikan oleh kemenakannya yang bernama Octavianus. Namun bukan hanya jabatan besar, masalah-masalah besar pun turut diwariskan sang paman, selain mendapat banyak perlawanan dari saingan-saingannya, Octavianus juga wajib mengungkap skandal pembunuhan caesar yang dilaksanakan oleh sebuah sindikat persekongkolan yang dipimpin Gaius Cassius dan Markus Yunius Brutus. Oleh karenanya, ia sepakat untuk memimpin sebuah Triumvirat(sebuah dewan pemerintahan yang terdiri atas tiga serangkai) bersama-sama Marcus Lepidus (?-13 SM) dan Marcus Antonius (83-30 SM).
Namun sekali lagi, pemerintahan Triumvirat ini tak cukup berhasil, sehingga menimbulkan banyak masalah termasuk kisah percintaan Markus Antonius dengan ratu mesir Cleopatra di kemudian hari. Cleopatra sendiri yakni pemimpin terakhir dari dinasti terakhir mesir (ptolemy), seorang ratu yang di masa sebelumnya juga pernah mempunyai skandal percintaan dengan Caesar. Kita tinggalkan dulu Cleopatra, setelah para pembunuh Julius Caesar berhasil ditangkap dan dihancurkan, Triumvirat sepakat untuk membagi kekuasaan secara geografis, dengan Octavianusdi Eropa, Lepidus di Afrika dan Antonius di Mesir.
Di Mesir, Markus Antonius mengawali pemerintahannya di kota kosmopolitan Alexandria, disanalah ia bertemu Cleopatra (69-30 SM) yang kemudian ia nikahi (walau besar kemungkinan keduanya pernah bertemu di dikala Caesar masih hidup). Perlahan melainkan pasti, sahabat seperjuangan Julius Caesar ini mulai berpindah pihak. Ia menetapkan ketiga anaknya sebagai penggantinya dan sering kali ia menghadiahi istrinya dengan benda-benda yang mahal, bahkan timbul kabar angin bahwa ia akan menghadiahkan kota Roma (yang dikuasai Octavianus) kepada Cleopatra, sebagai hadiah.
Ketika kabar angin itu merebak dan terdengar oleh Octavianus, ia menjadi berang dan mendeklarasikan perang melawan Anthony. Kedua belah pihak berhadapan muka di Pertempuran Actium Pada tahun 31 SM. Pada pertempuran itu, pasukan Anthony berhasil di desak dan di kalahkan (Anthony dan Cleopatra kemudian mengakhiri hidup mereka dengan bunuh diri pada tahun 30 SM). Octavianus mendeklarasikan dirinya sebagai kaisar romawi dengan berjenis-jenis gelar baru, termasuk Imperator dan Kaisar Augustus(Augustus Caesar). Dengan pendeklarasian ini, maka Kekaisaran Romawi, puncak dari dominasi politik yang dibangun selama 7 abad, resmi berdiri. Tepatnya tahun 27 SM.
Tahun empat kaisar (69 Masehi)
Setelah Kasiar Nero meninggal karena bunuh diri pada tahun 68, meletuslah suatu perang saudara di Kekaisaran Romawi (perang saudara pertama sejak kematian Antonius pada tahun 30 SM), masa yang diketahui juga dengan sebutan Tahun empat Kaisar(Year of the four emperors). Antara bulan Juni 68 hingga bulan Desember 69, Kaisar Romawi berganti hingga 3 kali dalam satu tahun (Nero digantikan Galba, Galba digantikan Otho, Otho digantikan Vitellius, Vitellius digantikan Vespasian, penguasa pertama dari dinasti Flavian. jangka waktu perang saudara ini sendiri dianggap menjadi awal catatan hitam dalam sejarah Kekaisaran Romawi, karena akibat yang ditimbulkannya berimplikasi besar pada kestabilan politik dan militer Roma dikala itu.
Krisis Pada Abad ke-3 (253 – 284)
Setelah Augustus mendeklarasikan berakhirnya perang saudara pada abad ke-1 Sebelum Masehi, Kekaisaran Romawi mengalami jangka waktu dimana perluasan daerah, kedamaian, dan kemakmurah ekonomi terasa diseluruh penjuru Kekaisaran (Pax Romana). Namun pada abad ke-tiga, Kekaisaran dihadapkan pada sebuah krisis dimana serangan bangsa bar-bar, perang saudara, dan hiperinflasi terjadi dalam waktu yang bersamaan dan terus menerus, yang hampir menyebabkan runtuhnya Kekaisaran Romawi.
Kekacauan ini sala satunya disebabkan karena tak adanya suatu sistem yang terang yang mengatur tentang pergantian kekuasaan (succesion) sejak Augustus meninggal tanpa menunjuk penerus Kekaisaran (normalnya, kekuasaan akan diserahkan kepada anak sang kaisar, namun dikala itu Augustus tak mempunyai anak). Hal ini menyebabkan kekacauan dikala pergantian kekaisaran pada abad ke-1 dan ke-2, namun biasanya kekacauan yang terjadi tak berlangsung lama.
Pada abad ke-3 ini, puncak kekaisaran dipimpin sekurang-kurangnya 25 Kaisar antara tahun 235 – 284 (biasa disebut Kaisar-Militer (Soldier-Emperor). Kebanyakan dari 25 kaisar ini tewas dibunuh atau terbunuh dalam konflik abad ke-3 ini. jangka waktu ini dianggap berakhir setelah Diocletian berkuasa.
Penyebaran Agama Kristen di Romawi
Kurang lebih tiga abad setelah kematian Kaisar Augustus (wafat pada tahun 14 Masehi), Roma yang berbentuk kekaisaran telah berkembang dengan pesatnya. Dengan wilayah yang luas dan kekuatan militer yang tak terkalahkan, kekaisaran Romawi menjadi kekaisaran terbesar di dunia yang telah diketahui ketika itu, masa yang biasa disebut Pax Romana, di mana pun terwujud.
Pada dikala inilah, agama Kristen mulai tumbuh dan berkembang di Roma. tak seperti agama-agama sebelumnya, yang diwariskan dari generasi ke generasi sebagai ciri-ciri budaya suatu bangsa, agama Kristen secara aktif mempertobatkan mereka yang belum percaya. Agama Kristen bermula dari Timur Tengah dan menyebar hingga ke Yunani dan Mesir. Para utusan Injil Kristen terutamanya murid Yesus, Petrus (?-67 Masehi), perintis penyebaran agama Kristen, bersama-sama Saulus dari Tarsus (5-67 Masehi), kini diketahui sebagai Paulus, memberitakan agama yang baru itu ke seluruh wilayah Kekaisaran dan bahkan hingga ke Roma.
Pada mulanya, kedatangan agama baru ini bisa ditoleransi oleh orang Romawi. Namun pada perkembangan selanjutnya, orang Romawi mulai khawatir akan penyebaran agama Kristen yang begitu cepatnya. Mereka mengkhawatirkan agama ini akan memecahbelah persatuan bangsa Romawi. Maka dimulailah pembantaian kepada orang-orang yang memeluk agama Kristen. Mereka dibunuh, ditindas atau dijadikan umpan singa di arena sirkus. Meskipun demikian, gerakan-gerakan bawah tanah orang Kristen tetap aktif menyebarkan agama, mereka menjadikan Roma sebagai pusat gerakan mereka.
Hingga suatu ketika, keadaan ini berubah ketika Constantinus (280-337 Masehi), yang memeluk agama Kristen, berkuasa. Di bawah kepemimpinannya, agama yang mulanya ditentang ini, mulai diterima dan bahkan dioptimalkan. Bahkan, ia sempat menjadi penengah dalam sebuah perselisihan serius mengenai doktrin antara golongan barat dan timur dalam Gereja. Ia mengundang para uskup yang mewakili kedua golongan itu untuk menghadiri sebuah Konsili Nicea tahun 325 Masehi. Di sana perbedaan-perbedaan di antara mereka diselesaikan. Pengakuan Iman Nicea, yang naskahnya diwujudkan pada konferensi hal yang demikian, menetapkan keyakinan-keyakinan Kristen yang mendasar yang bisa disepakati kedua golongan.
Selanjutnya, Constantinus mengambil sejumlah langkah untuk menyelamatkan orang Kristen dari kehancuran, bagus sebagai akibat penganiayaan eksternal ataupun perselisihan internal. Ia juga menetapkan agama Kristen sebagai agama negara di seluruh pemerintahan Kekaisaran Romawi. Karena jasa-jasanya itulah, agama hal yang demikian mulai tersebar bahkan menjadi dominan di seluruh Eropa (karena ketika itu, Romawi menguasai hampir seluruh daratan Eropa).
Pembagian Kekaisaran Romawi (395)
Pembagian Kekaisaran Romawi yang tunggal menjadi dua (Kekaisaran Romawi Barat dan Kekaisaran Romawi Timur) terjadi sekitar tahun 395 setelah kematian Thedosius I. Pembagian kekuasaan ini dilaksanakan melalui serangkaian peristiwa yang saling terkait.
Pembagian Wilayah oleh Diocletian (305)
Kaisar Romawi ketika itu, Diocletian mulai mengalami kesulitan-kesulitan yang serius dalam menjalankan pemerintahannya diatas daerah yang sungguh-sungguh luas, kesulitan ini di antaranya :
  • Daerah yang terlalu luas mengakibatkan koordinasi pusat dengan daerah lainnya terhambat, perlu waktu berbulan-bulan agar maklumat atau hukum dari pusat pemerintahan samapai ke daerah terpencil.
  • Daerah yang terlalu luas itu juga mengakibatkan rendahnya pengawasan dan penjagaan dari serangan bangsa lain seperti Goth, Visigoth, Vandal dan Frank.
Diocletian memperhatikan bahwa Kekaisaran Romawi tak akan bisa bertahan jikalau dipimpin oleh satu pemerintahan saja, maka ia pun membagi Kekaisaran menjadi dua pada sekitar daerah timur Italia (lihat), dan menyebut pemimpinnya dengan sebutan Augustus
  • Kekaisaran Romawi Bagian Barat dengan Diocletian sebagai Augustus bagi Wilayah Barat
  • Kekaisaran Romawi Bagian Timur dengan Maximian, sahabat karib Diocletian, sebagai Augustus wilayah Wilayah Timur
Walaupun begitu, kekaisaran Romawi pada dikala itu tetap menjadi suatu Kekaisaran tunggal, pemisahan menjadi Kekaisaran Romawi Barat dan Kekaisaran Romawi Timur terjadi pada masa kepemimpinan Theodisius I.
Tetrachy (Empat Pemimpin) (285 – 324)
Setelah wilayah Kekaisaran Romawi dibagi menjadi dua wilayah. Pada tahun 293 masing-masing Augustus memilih kaisar muda yang disebut Caesar (bedakan antara Kaisar (Emperor) dengan Caesar) sebagai pembantu urusan administratif dan sebagai penerus Kekaisaran jikalau mereka meninggal; Galerius menjadi Caesar dibawah Dioclotian dan Constantius Chlorus dibawah Maximian. Konstitusi ini disebut Tetrachy dalam ilmu pemerintahan modern.
Pada mulanya, sistem ini cukup berhasil mencegah kehancuran Kekaisaran Roma. Penurunan kekuasaan pun berlangsung dengan damai. tiap-tiap Caesar, dari barat ataupun timur, menggantikan Augustus masing-masing dan mengangkat CaesarBaru; Galerius mengangkat keponakannya Maximinus, dan Constantius mengangkat Flavius Valerius Severus sebagai Caesar nya. Namun keadaan berubah ketika Constantius Chlorus meninggal pada tanggal 25 Juli 306. Pasukan Constantius di daerah Eboracum segera mengangkat Constantine, anak Constantius, sebagai Augustus. Dan pada bulan agustus di tahun yang sama, Galerius juga memutuskan untuk mengangkat Severus menjadi Augustus.
Ketika ketidakpuasan merajalela, Roma dihadapkan pada sebuah revolusi yang menginkan Maxentius anak Maximian, menjadi Augustus (akhirnya ia menjadi Augustus pada tanggal 28 Oktober 306). Berbeda dengan yang lainnya, pengangkatan Maxentius ini didukung oleh pasukan Praetorian. Hal ini menyebabkan Kekaisaran mempunyai 5 pemimpin: Empat Augustus (Galerius, Constantine, Severus dan Maxentius) dan seorang Caesar(Maximinus) Dan pada tahun 307, Maximian juga memproklamirkan dirinya sebagai Augustus, bersebelahan dengan anaknya Maxentius (sehingga secara total, ada 6 orang Augustus di Kekaisaran Romawi yaitu : Maximinus, Maximian, Maxitius, Galerius, Constantine dan Severus). Namun hal ini tak disetujui oleh Galerius dan Severus, sehingga menimbulkan perang saudara di daerah Italia. Akhirnya, Serverus terbunuh di tangan Maxentius pada tanggal 16 September 307. Keduanya (Maximinus dan Maxentius) pun berusaha memikat Constantine untuk bekerjasama dengan cara menjodohkan Constantine dengan Fausta, anak Maximian sekaligus kakak kandung Maxentius.
Keadaan semakin rumit ketika Domitius Alexander, Vicarius (semacam Gubernur) dari Provinsi Afrika memproklamirkan diri sebagai Augustus pada 308. memperhatikan perkembangan ini, maka diadakanlah Kongres Carnuntum yang dihadiri oleh Diocletian, Maximian, and Galerius. Kongres ini menghasilkan keputusan antara lain :
  • Galerius menjadi Augustus di Kekaisaran Romawi Wilayah Timur
  • Maximinus menjadi Caesar di Kekaisaran Romawi Wilayah Timur
  • Maximian Dipecat
  • Maxentius tak diakui, kepemimpinannya dianggap ilegal
  • Constantine mendapat pengakuan, namun jabatannya di turunkan menjadi Caesar di Kekaisaran Romawi Bagian Barat
  • Licinius menggantikan Maximian sebagai Augustus di Kekaisaran Romawi Wilayah Barat
Namun masalah terus berlanjut. Maximinus menuntut agar gelarnya sebagai Augustus dikembalikan. Akhirnya dia memproklamirkan dirinya kembali sebagai Augustus pada tanggal 1 Mei 310. Diikuti oleh Maximian yang memproklamairkan dirinya, untuk yang ketiga kalinya, menjadi Augustus. Namun ia (Maximian) tewas dibunuh oleh menantu-nya sendiri, Constantine, pada bulan Juli 310. Pada akhir tahun 310, Kekaisaran Romawi masih dipimpin oleh 4 Augustus resmi (Galerius, Maximinus, Constantine, dan Licinius) dan seorang Augustus ilegal (Maxentius) Galerius tewas pada bulan Mei 311 meninggalkan Maximinus sebagai penguasa tunggal Kekaisaran Romawi Wilayah Timur. Disaat bersamaan, Maxentius mendeklarasikan perang kepada Constantine, yang telah membunuh ayahnya (Maximian yakni ayah kandung Maxentius). Namun peperangan itu menjadi bumerang bagi dirinya sendiri. Ia tewas dalam suatu pertempuran melawan Constantine, Pertempuran di Jembatan Milvian, pada tanggal 28 Oktober 312.Akibat kematian Maxentius, Augusti (kata jamak dari Augustus) hanya bersisa 3 orang; Maximinus, Constantine, dan Licinius. Licinius kemudian menikahi Constantia, adik Constantine, untuk mengikat persahabatan dengan Constantine.
Pada bulan Agustus 313, Maximinus tewas di daerah Tarsus, Cilicia. Augusti yang tersisa (Licius dan Constantine) akhirnya sepakat membagi 2 wilayah Kekaisaran Romawi, seperti yang dilaksanakan oleh Diocletian; Constantine di Kekaisaran Romawi Bagian Barat, dan Lucius di Kekaisaran Romawi Bagian Timur.Pembagian kekuasaan ini berlangsung selama sepuluh tahun. Samapai pada tahun 324, peperangan antara dua Augusti yang tersisa terjadi. Peperangan ini berakhir dengan kekalahan Lucius, menjadikan Constantine sebagai penguasa tunggal di seluruh Kekaisaran Romawi.
Kemudian Constantine memutuskan bahwa Kekaisaran yang hampir musnah ini, membutuhkan ibukota baru sebagai pusat pemerintahan. Ia memutuskan memindahkan pusat pemerintahan ke Kota kuno Byzantium dan merubah namanya menjadi Nova Roma (namun dikemudian hari, kota ini diketahui dengan Constantinople, kota Constantine). Constantineople terus menjadi pusat pemerintahan Constantine yang agung hingga kematiannya pada tanggal 22 Mei 337.
Theodosius I, Kaisar Terakhir (395)
Pada tahun 392, Valentinian tewas di Vienne. Theodosius Imenggantikan dia, memerintah seluruh Kekaisaran Romawi. Theodosius mempunyai dua putra (Arcadius dan Honorius) dan seorang putri bernama Pulcheria, dari istri pertamanya, Aelia Flacilla. Putri dan istrinya pertamanya kemudian tewas pada tahun 385. Dari istri keduanya, Galla, dia mendapat seorang putri, Galla Placidia, ibu dari Valentinian III, seseorang yang kemudian menjadi Kaisar di Kekaisaran Romawi Barat.
Setelah kematiannya pada tahun 395, kekuasaannya dibagi kepada dua anaknya Arcadius dan Honorius; Arcadius menjadi penguasa Kekaisaran Romawi Timur, dengan ibukota Konstantinopel, dan Honorius menjadi penguasa di Barat, dengan ibukota Milan. Pembagian ini dianggap sebagai akhir dari Kekaisaran Romawi yang Tunggal.
Pertempuran Adrianople (378)
Pertempuran Adrianople (9 Agustus 378) yakni pertempuran antara Tentara Romawi yang dipimpin Kaisar Valens dan suku Jerman (Germanic Tribes, kebanyakan berasal dari suku Visigoths dan Ostrogoths) dipimpin oleh Fritigern. Pertempuran terjadi di daerah Adrianople dan berakhir dengan kekalahan telak Kekaisaran Romawi. Pertempuran ini mengakibatkan tewasnya Kaisar Valens.
KEKAISARAN ROMAWI TIMUR
Kekaisaran Romawi Timur atau Kekaisaran Bizantium(ejaan lain: Bizantin, Byzantin, Byzantine) yakni wilayah timur Kekaisaran Romawi yang terutamanya berbahasa Yunani pada Abad Kuno dan Pertengahan. Penduduk dan tetangga-tetangga Kekaisaran Bizantium menjuluki negeri ini Kekaisaran Romawi atau Romania (Yunani: Ῥωμανία, Rhōmanía). Kekaisaran ini berpusat di Konstantinopel, dan dikuasai oleh kaisar-kaisar yang merupakan pengganti kaisar Romawi kuno setelah runtuhnya Kekaisaran Romawi Barat. tak ada konsensus mengenai tanggal pasti dimulainya jangka waktu Romawi Timur. Beberapa orang menyebut masa kekuasaan Diokletianus (284-305) dikarenakan reformasi-reformasi pemerintahan yang ia perkenalkan, yang membagi kerajaan hal yang demikian menjadi pars Orientis dan pars Occidentis. Pihak lainnya menyebut masa kekuasaan Theodosius I (379-395), atau setelah kematiannya pada tahun 395, dikala kekaisaran terpecah menjadi bagian Timur dan Barat. Ada juga yang menyebut tahun 476, ketika Roma dijajah untuk ketiga kalinya dalam seabad yang menandakan jatuhnya Barat (Latin), dan mengakibatkan kaisar di Timur (Yunani) mendapat kekuasaan tunggal. Bagaimanapun juga, spot penting dalam sejarah Romawi Timur yakni ketika Konstantinus yang Agung memindahkan ibukota dari Nikomedia (di Anatolia) ke Byzantium (yang akan menjadi Konstantinopel) pada tahun 330.
Negeri ini berdiri selama lebih dari ribuan tahun. Selama keberadaannya, Bizantium merupakan kekuatan ekonomi, budaya, dan militer yang kuat di Eropa, meskipun terus mengalami kemunduran, terutamanya pada masa Peperangan Romawi-Persia dan Bizantium-Arab. Kekaisaran ini direstorasi pada masa Dinasti Makedonia, bangkit sebagai kekuatan besar di Mediterania Timur pada akhir abad ke-10, dan mampu menyaingi Kekhalifahan Fatimiyah. Setelah tahun 1071, beberapa besar Asia Kecil direbut oleh Turki Seljuk. Restorasi Komnenos berhasil memperkuat dominasi pada abad ke-12, tetapi setelah kematian Andronikos I Komnenos dan berakhirnya Dinasti Komnenos pada akhir abad ke-12, kekaisaran kembali mengalami kemunduran. Bizantium semakin terguncang pada masa Perang Salib Keempat tahun 1204, ketika kekaisaran ini dibubarkan secara paksa dan dipisah menjadi kerajaan-kerajaan Yunani dan Latin yang saling berseteru. Kekaisaran berhasil didirikan kembali pada tahun 1261, dibawah pimpinan kaisar-kaisar Palaiologos, tetapi perang saudara pada abad ke-14 terus melemahkan kekuatan kekaisaran. Sisa wilayahnya dicaplok oleh Kesultanan Utsmaniyah dalam Peperangan Bizantium-Utsmaniyah. Akhirnya, Konstantinopel berhasil direbut oleh Utsmaniyah pada tanggal 29 Mei 1453, menandai berakhirnya Kekaisaran Romawi Timur.
Tata nama
Kekaisaran ini mulai disebut Bizantium di Eropa Barat pada tahun 1557, ketika sejarawan Jerman Hieronymus Wolf menerbitkan karyanya yang berjudul Corpus Historiæ Byzantinæ. Istilah “Bizantium” berasal dari kata “Byzantium”, yaitu nama kota Konstantinopel sebelum menjadi ibukota Konstantinus yang Agung. Semenjak itu, nama lama ini jarang digunakan, Selain dalam konteks sejarah dan puisi. Selanjutnya, Byzantine du Louvre (Corpus Scriptorum Historiæ Byzantinæ) tahun 1648 dan Historia Byzantina karya Du Cange tahun 1680 semakin memopulerkan istilah Bizantium di antara pengarang-pengarang Perancis, seperti Montesquieu. Istilah ini kemudian menghilang hingga pada abad ke-19 ketika orang-orang Barat kembali menggunakannya. Sebelumnya, istilah Yunani-lah yang digunakan untuk kekaisaran ini.
Negeri ini dijuluki oleh penduduknya dengan nama Kekaisaran Romawi, Kekaisaran Orang-orang Romawi (Latin: Imperium Romanum, Imperium Romanorum, Yunani: Βασιλεία τῶν Ῥωμαίων, Basileía tôn Rhōmaíōn, Αρχη τῶν Ῥωμαίων, Arche tôn Rhōmaíōn), Romania (Latin: Romania, Greek: Ῥωμανία, Rhōmanía), Republik Romawi (Latin: Res Publica Romana, Yunani: Πολιτεία τῶν Ῥωμαίων, Politeίa tôn Rhōmaíōn), Graikía(Greek: Γραικία), dan juga Rhōmaís (Ῥωμαΐς).
Meskipun Kekaisaran Romawi Timur mempunyai ciri multietnis dalam sejarahnya, serta menjaga kultur Romawi-Helenistik, negeri ini diketahui oleh negeri-negeri barat dan utara pada masanya dengan nama Kekaisaran Orang-orang Yunani karena kuatnya pengaruh Yunani. Penggunaan istilah Kekaisaran Orang-orang Yunani(Latin: Imperium Graecorum) di Barat merupakan lambang penolakan klaim Bizantium sebagai Kekaisaran Romawi. Klaim Romawi Timur kepada pewarisan Romawi ditentang di Barat pada masa Maharani Irene dari Athena, karena pengangkatan Karel yang Agung sebagai Kaisar Romawi Suci tahun 800 oleh Paus Leo III, yang memandang takhta Romawi kosong (tak ada penguasa laki-laki). Paus dan penguasa dari Barat lebih menyukai istilah Imperator Romaniædaripada Imperator Romanorum, gelar yang digunakan hanya untuk Karel yang Agung dan penerus-penerusnya.
Sementara itu, pada peradaban Persia, Islam, dan Slavia, identitas Romawi negeri ini diakui. Di dunia Islam, Kekaisaran Romawi Timur diketahui dengan nama روم (Rûm“Roma”).
Dalam atlas-atlas sejarah modern, kekaisaran ini biasanya dijuluki Kekaisaran Romawi Timur pada jangka waktu antara 395 hingga 610. Pada peta-peta yang menggambarkan Kekaisaran setelah tahun 610, istilah Kekaisaran Bizantiumbiasanya dipakai, karena pada tahun 620, kaisar Heraklius mengganti bahasa resmi kekaisaran dari Latin ke Yunani.
Jati diri
“Bizantium bisa didefinisikan sebagai kekaisaran multi-etnis yang timbul sebagai kekaisaran Kristen, yang kemudian segera terdiri dari kekaisaran Timur yang sudah di-Helenisasi dan mengakhiri sejarah ribuan tahunnya, pada 1453, sebagai Negara Ortodoks Yunani: Sebuah kerajaan yang menjadi negara, hampir dengan arti modern kata hal yang demikian”.
Dalam abad-abad setelah penjajahan Arab dan Lombard pada abad ke-7, sifat multi-etnisnya (meski bukan multi-bangsa) tetap ada meskipun bagian-bagiannya, Balkan dan Asia Kecil, mempunyai populasi Yunani yang besar. Etnis minoritas dan komunitas besar beragama lain (misalnya bangsa Armenia) tinggal dekat perbatasan. Rakyat Romawi Timur menganggap diri mereka yakni seorang Ρωμαίοι (Rhomaioi – Romawi) yang telah menjadi sinonim bagi seorang Έλλην (Hellene – Yunani), dan secara giat mengembangkan kesadaran diri sebagai negara, sebagai penduduk Ρωμανία (Romania, yang merupakan panggilan bagi Negara Romawi Timur dan dunianya). Hal ini secara terang tampil dalam karya sastra pada jangka waktu hal yang demikian, terutamanya dalam wiracarita seperti Digenes Akrites.
Peleburan resmi negara Romawi Timur pada abad ke-15 tak secara langsung menghancurkan masyarakat Romawi Timur. Pada masa pendudukan Turki, orang-orang Yunani terus memanggil diri mereka sebagai Ρωμαίοι (bangsa Romawi) dan Έλληνες (bangsa Yunani), sebuah ciri-ciri yang tetap ada hingga awal abad ke-21 dan masih ada di Yunani modern kini, meski “Romawi” telah menjadi nama “rakyat” daripada sinonim bangsa seperti zaman dulu.
Sejarah awal Kekaisaran Romawi
Pasukan Romawi ketika itu telah berhasil menguasai daerah luas yang melingkupi seluruh wilayah Mediterania dan beberapa besar Eropa Timur. Wilayah-wilayah ini terdiri dari berjenis-jenis kelompok budaya, bagus yang masih primitif ataupun yang telah mempunyai peradaban maju. Secara lazim, provinsi-provinsi di wilayah Mediterania timur lebih makmur dan maju karena telah mengalami perkembangan pesat pada masa Kekaisaran Makedonia serta telah mengalami proses hellenisasi. Sementara itu, provinsi di wilayah Barat kebanyakan hanya berupa pedesaan yang tertinggal. Perbedaan antara kedua wilayah ini bertahan lama dan menjadi penting di tahun-tahun selanjutnya.
Pemisahan Kekaisaran Romawi
Pada tahun 293, Diokletianus menciptakan sistem administratif yang baru (tetrarki), sebagai institusi yang dimaksudkan untuk mengefisienkan kontrol Kekaisaran Romawi yang luas. Ia membagi Kekaisaran menjadi dua bagian, dengan dua kaisar memerintah dari Italia dan Yunani, masing-masing mempunyai wakil-kaisar. Setelah masa kekuasaan Diokletianus dan Maximianus berakhir, tetrarki runtuh, dan Konstantinus I menggantinya dengan prinsip penggantian turun temurun.
Konstantinus memindahkan pusat kekaisaran, dan membawa perubahan-perubahan penting pada konstitusi sipil dan religius. Pada tahun 330, ia mendirikan Konstantinopel sebagai Roma kedua di Byzantium. Posisi kota hal yang demikian strategis dalam perdagangan antara Timur dan Barat. Sang kaisar memperkenalkan koin (solidus emas) yang bernilai tinggi dan stabil, serta and mengubah struktur angkatan bersenjata. Dibawah Konstantinus, kekuatan militer kekaisaran kembali pulih. jangka waktu kestabilan dan kesejahteraan pun bisa dinikmati.
Pembaptisan Konstantinus yang dilukis oleh murid-murid Raphael (1520–1524). Eusebius dari Caesaria mencatat bahwa Konstantinus menunda pembaptisan hingga dikala sebelum kematiannya, seperti yang menjadi kultur pada masa itu.
Dibawah Konstantinus, Kekristenan tak menjadi agama eksklusif negara, tetapi didukung oleh kekaisaran, apalagi sang kaisar mendukungnya dengan hak-hak yang berlimpah. Sang kaisar memperkenalkan prinsip bahwa kaisar tak perlu menyelesaikan pertanyaan doktrin, tetapi perlu memanggil dewan-dewan kegerejaan untuk tujuan itu. Synod Arles dihimpunkan oleh Konstantinus, dan Konsili Nicea Pertama memamerkan klaimnya untuk menjadi kepala gereja.
Keadaan kekaisaran tahun 395 bisa dikatakan sebagai hasil kerja Konstantinus. Prinsip dinasti diterapkan dengan tegas sehingga kaisar yang meninggal pada masa itu, Theodosius I, bisa mewariskan kekaisaran pada anak-anaknya: Arcadius di Barat dan Honorius di Timur. Theodosius merupakan kaisar terakhir yang menguasai seluruh Romawi Barat dan Timur.
Kekaisaran Timur terhindar dari kesulitan-kesulitan yang dihadapi oleh Barat pada abad ketiga dan keempat, karena Timur mempunyai budaya urban yang lebih mapan dan sumber daya finansial yang lebih kuat, sehingga mampu menghentikan penyerang dengan upeti dan menyewa tentara-tentara bayaran. Theodosius II memperkuat tembok Konstantinopel, sehingga kota hal yang demikian aman dari serangan-serangan; tembok hal yang demikian tak bisa ditembus hingga tahun 1204. Untuk mengusir orang-orang Hun yang berada dibawah pimpinan Attila, Theodosius memberi mereka subsidi (konon 300 kg (700 lb) emas). Moreover, he favored merchants living in Constantinople who traded with the Huns and other foreign groups.
Penerusnya, Marcianus, menolak melanjutkan membayar upeti ini. Beruntungnya, Attila telah mengalihkan perhatiannya pada Kekaisaran Romawi Barat. Setelah kematiannya tahun 453, negeri Attila runtuh dan Konstantinopel membuka hubungan yang menguntungkan dengan orang-orang Hun yang tersisa. Mereka akhirnya bertempur sebagai tentara bayaran dalam angkatan bersenjata Bizantium.
Setelah jatuhnya Attila, perdamaian bisa dinikmati di Romawi Timur, sementara Romawi Barat runtuh (keruntuhannya tercatat pada tahun 476, ketika jenderal Romawi Jermanik Odoacer menjatuhkan kaisar Romulus Augustulus).
Untuk merebut kembali Italia, kaisar Zeno hanya bisa bernegosiasi dengan Ostrogoth yang telah menetap di Moesia. Ia mengirim raja Ostrogoth Theodoric ke Italia sebagai magister militum per Italiam (“kepala komando untuk Italia”). Setelah berhasil menjatuhkan Odoacer pada tahun 493, Theodoric menguasai Italia.
Pada tahun 491, Anastasius I menjadi kaisar. Ia yakni seorang reformis energetik dan administrator yang cakap. Anastasius menyempurnakan sistem koin Konstantinus I dengan mengatur bobot follis perunggu, koin yang banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari.[28] Ia juga mengubah sistem perpajakan, serta menghapuskan pajak chrysargyron yang tak disukai. Ketika Anastasius meninggal dunia pada tahun 518, jumlah kas negara tercatat sebesar 320.000 lbs (145.150 kg) emas.
Peninggalan Romawi
Kebudayaan bangsa Romawi banyak mendapat pengaruh dari kebudayaan Hellenisme. Manusia Romawi yakni manusia praktis. Apabila sarjana Yunani pakar dalam bidang teori, maka sarjana bangsa Romawi yakni dalam bidang praktek.
Seni bangunan Bangsa Romawi mempunyai keahlian yang tinggi dalam bidang bangunan. Hasil-hasil karya mereka masih bisa ditemukan bekas-bekasnya hingga sekarang diantaranya:
Coloseum dan Amphitheater, yaitu suatu bangunan yang berwujud serta berbentuk seperti stadion dan bisa menampung puluhan ribu penonton.Kedua bangunan itu digunakan untuk mengadakan pertunjukan hiburan seperti mengadu hewan dengan hewan,mengadu manusia dengan hewan,atau mengadu manusia dengan manusia(perkelahian gladiator).
Pantheon, yaitu rumah dewa orang-orang Romawi.
Viaduct dan aquaductyang berfungsi sebagai salauran air.
Limes atau rangkaian benteng yang panjang hingga puluhan kilometer, seperti Tembok Hadrianus.
Seni sastra Pada masa Romawi kesusastraan mengalami perkembangan yang sungguh-sungguh pesat, terutamanya pada masa pemerintahan Kaisar Octavianus. Maesenas sahabat Octavianus sungguh-sungguh besar jasanya dalam memajukan kesusasteraan, Meskipun hasil – hasil karya sastra yang terkenal yakni:
Aeneashasil karya Virgilius,
Metamorphosehasil karya Ovidius
De Bello Gallico hasil karya Caesar.
Buku ini hingga sekarang menjadi penuntun utama dalam mempelajari bahasa latin.
Hukum Bangsa Romawi merupakan bangsa pertama yang berhasil menegakkan hukum. Hukum Romawi itu kemudian menjadi dasar hukum negara-negara di Eropa, Amerika, Asia, dan Australia.
Hukum Romawi mengatur hubungan antara manusia dan haknya sebagai warga negara. Hukum dianggap sebagai hasil karya cipta manusia, tetapi kedudukan hukum diatas kedudukan manusia. Sarjana hukum yang terkenal pada masa itu yakni Pampinianus dan juga kaisar Theoodius.
Pada jaman kekaisaran Romawi Timur, Kaisar Yustiniaus berhasil memodifikasikan hukum Romawi, maka lahirlah Corpus Iuris atau Codex Yustinianus.
Orgnanisasi Bangsa Romawi yakni organisator yang ulung. Hal hal yang demikian tampak terang dalam hal sebagai berikut :
– Tentara Romawi tertata dengan rapi, bagus mengenai hirarki, persenjataan, perbekalan, ataupun asrama. Oleh karena itu, Romawi berhasil menaklukan daerah-daerah yang sungguh-sungguh luas serta bisa menjajahnya dalam waktu yang sungguh-sungguh lama.
– Bidang pemerintahan diatur dengan rapi dari pemerintahan pusat hingga ke daerah-daerah.        
Hasil kebudayaan Romawi merupakan perpaduan antara kebudayaan Yunani Kuno dan Romawi, diantaranya :
§  Nama-nama Dewa Zeus menjadi Jupiter dan Ares menjadi Mars
§  Nama nama bulan :
§     Januari = Jenus dewa bermuka dewa
§     Februari = Pesta makan menyambut tahun baru
§     September = Septe yang berarti 7
§     Oktober = Okto yang berarti 8
Pada jaman Julius Caesar usutan bulan diubah karena dia ingin memasukan namanya yaitu Juli = 7, Begitu juga masa Octavianus, Agustus = 8. Hal ini menyebabkan kekacauan urutan bulan.
§  angka-angka Romawi
§  Bangunan yang monumental yakni Colloseum yaitu tempat pertarungan para Gladiator.
§  Organisasi Kemiliteran, Pendidikan, kesenian, Filsafat Ilmu Pengetahuan dan Hukum (Codex Justinianus).
KERUNTUHAN
Ada beberapa Hipotesa atau teori akan runtuhnya Kekaisaran Romawi. Diantaranya :
o     Hipotesa Perubahan Iklim
Perubahan iklim tak hanya menjadi masalah peradaban modern. Ilmuwan mengklaim perubahan iklim menjadi penyebab runtuhnya Kekaisaran Romawi.Peneliti menggunakan pertumbuhan lingkaran pohon guna mempelajari akibat ketidakstabilan pola iklim. Studi menunjukkan adanya hubungan dengan beberapa peristiwa sejarah, termasuk jatuhnya Kekaisaran Romawi dan perang 30 tahun. Peneliti merekonstruksi sejarah iklim musim panas Eropa 2.500 tahun silam menggunakan sembilan ribu artefak pohon. Hasil studi itu berdasarkan pengukuran lingkaran pohon dari sample pohon hidup di Jerman, Prancis, Italia dan Austria. Scientific Research Assistant Swiss Federal Research Institute for Forest, Snow and Landscape, Ulf Buntgen mengklaim, “jikalau mundur 2.500 tahun, terdapat Teladan perubahan iklim berdampak pada sejarah manusia.”
Pada musim yang bagus dimana air dan nutrisi berlimpah, pohon membentuk pola lingkaran lebar. Namun sebaliknya, pada keadaan tak terlalu bagus, lingkaran pohon mempunyai jarak yang jauh lebih rapat satu sama lain. “Musim panas hangat dan basah terjadi pada masa kemakmuran Romawi di abad pertengahan. Meningkatnya iklim pada 250-600 sebelum masehi terjadi bersamaan dengan hancurnya Kekaisaran Romawi serta kerusuhan pada jangka waktu migrasi.” “Kekeringan di abad ketiga berparalel dengan jangka waktu krisis di era Kekaisaran Romawi yang ditandai invasi bangsa barbar, kerusuhan politik dan dislokasi ekonomi di beberapa propinsi Gaul.”
Buntgen berharap temuan ini bisa menjadi peringatan bagi masyarakat dunia agar lebih memperhatikan pergantian iklim di masa mendatang. Seperti Dikutip Telegraph. “Hasil ini membantu manusia lebih waspada dan menyadari peradaban modern tak kebal perubahan iklim,” ujarnya.
o     Hipotesa Bencana Alam
Gunung Vesuvius (bahasa Italia: Monte Vesuvio) yakni satu-satunya gunung berapi aktif di Eropa Daratan yang Berlokasi di sebelah timur Napoli, Italia. Pada tahun 79, letusan gunung ini menghancurkan kota Pompeii. Pompeii yakni sebuah kota zaman Romawi kuno yang telah menjadi puing dekat kota Napoli dan sekarang berada di wilayah Campania, Italia. Pompeii hancur oleh letusan gunung Vesuvius pada 79 M. Debu letusan gunung Vesuvius menimbun kota Pompeii dengan segala isinya sedalam beberapa kaki menyebabkan kota ini hilang selama 1.600 tahun sebelum ditemukan kembali dengan tak sengaja. Semenjak itu penggalian kembali kota ini memberikan pemandangan yang luar biasa terinci mengenai kehidupan sebuah kota di puncak kejayaan Kekaisaran Romawi. dikala ini kota Pompeii merupakan salah satu dari Situs Warisan Dunia UNESCO.
Gunung Vesuvius terkenal karena letusan dalam AD 79 yang menyebabkan kehancuran Roma kota Pompeii dan Herculaneum dan kematian 10.000 hingga 25.000 orang. Ini telah meletus beberapa kali sejak dan dikala ini dianggap sebagai salah satu gunung berapi yang paling berbahaya di dunia karena terdapat penduduk sebesar 3.000.000 orang yang tinggal di dekatnya dan kecenderungan mereka tinggal ke arah ledakan (Plinian) letusan.

Sejarah Lainnya:

sejarah perang dunia 1 dan 2 lengkap pdf, mengulas sedikit tentang indonesia pada masa penjajahan, https://sejarahidn com/search/sejarah gereja eropa abad 19 20, sejarah karawang dahulu dan masa sekarang, peristiwa sejarah 1866 di indonesia, mind map tentang reformasi di indonesia, adat istiadat kuba, contoh soal pg integrsi timor timur, mengapa sejarah sebagai kisah bersifat subjektif, makalah sejarah zaman masa orde lama lengkap