Sejarah Paham Komunisme di Indonesia

Sejarah Komunisme di Indonesia – Penanaman kapital di Indonesia pada sejak akhir abad ke-XIX meningkat dengan cepat, yang membawa perubahan besar dalam kehidupan ekonomi dan sosial di Indonesia. Untuk mengerjakan bahan-bahan mentah, imperialisme Belanda mendirikan pabrik-pabrik, membikin pelabuhan-pelabuhan dan jalan-jalan kereta-api. Tetapi, semuanya itu sekali-kali bukanlah untuk memajukan Indonesia, melainkan untuk mengintensifkan penghisapan kolonial kepada Rakyat Indonesia. 

Dengan demikian pengaruh kapitalisme menjadi merasuk ke dalam masyarakat Indonesia, yang mendorong lahirnya klas-klas baru dalam masyarakat Indonesia, yaitu: Klas proletar, intelektual dan borjuasi Indonesia. Lahirnya klas proletar mendorong berdirinya organisasi serikat buruh – Sejarah Komunisme. Di banyak tempat di Indonesia mulai berdiri serikat buruh – serikat buruh, seperti serikat buruh pelabuhan, serikat buruh kereta-api, serikat buruh percetakan dan serikat buruh – serikat buruh di pabrik-pabrik lainnya.

Pada tahun 1905 berdirilah serikat buruh kereta-api yang bernama SS-Bond (Staats-Spoor Bond). Dalam tahun 1908 berdirilah Perkumpulan Pegawai Spoor dan Trem (Vereniging van Spoor en Tram Personeel – VSTP), suatu serikat buruh kereta-api yang militan ketika itu.

Serikat buruh – serikat buruh ini merupakan sekolah-sekolah politik bagi massa kaum buruh. Tetapi, perjuangan serikat buruh merupakan perjuangan yang terbatas untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan langsung daripada para anggotanya, untuk perbaikan upah dan syarat-syarat kerja, suatu perjuangan yang terbatas pada soal-soal sosial ekonomi. Kesadaran yang diperoleh melewati aksi-aksi dan pemogokan-pemogokan belumlah mencapai tingkat kesadaran-klas yang sempurna, tetapi baru pada tingkat kesadaran pertentangan antara mereka sebagai buruh-upahan kepada majikannya itu sendiri yang memeras tenaganya, tingkat kesadaran yang elementer, kesadaran yang masih terbatas untuk memperjuangkan nasibnya sendiri, nasib golongannya.

Seiring dengan pertumbuhan dan perkembangan gerakan buruh, kesadaran politik dan orgarisasi klas buruh pun meningkat pula. Klas buruh menghendaki suatu organisasi yang tak hanya membatasi diri pada perjuangan serikat buruh, karena hanya dengan organisasi serikat buruh, sistim kapitalisme, yang merupakan sumber kemiskinan dan kesengsaraan bagi seluruh massa pekerja, tidaklah bisa ditumbangkan. Untuk menumbangkan sistim kapitalisme, klas buruh sepatutnya menjalankan perjuangan politik yang revolusioner, klas buruh sepatutnya mempunyai partai politik.

Tingkat kesadaran klas buruh inilah yang mendorong berdirinya suatu partai politik, yang merupakan alat untuk memperjuangkan cita-cita dan politik daripada klas buruh. Partai politik klas buruh ini tidaklah hanya untuk memimpin perjuangan klas buruh guna perbaikan upah dan syarat-syarat kerja kaum buruh, akan tetapi hingga dengan untuk merombak susunan masyarakat yang memaksa seseorang yang tak bermilik sepatutnya menjual tenaganya kepada kaum kapitalis.

Pada bulan Mei tahun 1914 di Semarang telah berdiri Perkumpulan Sosial-Demokratis Indonesia (Indiskhe Sociaal Democratiskhe Vereniging — ISDV), suatu organisasi politik yang menghimpun intelektual-intelektual revolusioner bangsa Indonesia dan Belanda. Tujuannya ialah untuk menyebarkan Marxisme di kalangan kaum buruh dan Rakyat Indonesia. Perkumpulan Sosial-Demokratis Indonesia inilah yang pada tanggal 23 Mei tahun 1920 berubah nama menjadi Partai Komunis Indonesia (PKI).

Lahirnya PKI merupakan peristiwa yang sungguh-sungguh penting bagi perjuangan kemerdekaan Rakyat Indonesia. Pemberontakan kaum tani yang tak teratur dan bersifat perjuangan sedaerah atau sesuku dalam melawan imperialisme Belanda, yang terus menerus mengalami kegagalan, sejak PKI berdiri, menjadi diganti dengan perjuangan proletariat yang terorganisasi dan yang memimpin perjuangan kaum tani dan gerakan revolusioner lainnya.

Pecahnya Revolusi Oktober di Rusia tahun 1917 sungguh-sungguh berpengaruh pada proletariat Indonesia – Sejarah Komunisme di Indonesia. Lahirnya PKI dan perkembangannya tidaklah bisa dipisahkan dari pengaruh kemenangan Revolusi Oktober itu. Kemenangan Revolusi Oktober Besar di Rusia itu telah membangkitkan kesadaran Rakyat-Rakyat jajahan. Revolusi Oktober, memberi keyakinan kepada Rakyat Indonesia, bahwa imperialisme Belanda pasti bisa digulingkan, dan Rakyat Indonesia akan bisa mendirikan negara Indonesia yang bebas dan merdeka.

Jadi Partai Komunis Indonesia lahir dalam zaman imperialisme, Setelah di Indonesia ada klas buruh, Setelah di Indonesia berdiri serikatburuh-serikatburuh dan Perkumpulan Sosial Demokratis Indonesia, yaitu organisasi politik yang pertama daripada kaum Marxis Indonesia, Setelah Revolusi Oktober tahun 1917.

Lahirnya PKI bukanlah suatu hal yang kebetulan, melainkan suatu hal yang pantas dengan perkembangan sejarah, suatu hal yang wajar. PKI merupakan anak zaman yang lahir pada waktunya.

Hendricus Josephus Fransiscus 

Kemunculan paham Komunisme dimulai dengan datangnya kaum komunis dari Belanda bernama lengkap Hendricus Josephus Fransiscus atau diketahui dengan Sneevliet. Proses berpolitiknya dimulai ketika tahun 1901 pada usia 20-an, dia mulai berkenalan dengan gelanggang politik. Ia bergabung dalam Sociaal Democratische Arbeid Partij (Partai Buruh Sosial Demokrat) di Belanda. Sneevliet memimpin pemogokan-pemogokan buruh di Belanda melewati federasi serikat buruh yang dijadikan oleh Pemerintah Belanda mulai Mengerjakan penekanan kepada Sneevliet. Pada tahun 1912 ia mengundurkan diri setelah terjadi konflik antara serikat buruh yang dipimpinnya dengan federasi serikat buruh.

Tahun 1913 pertama kali ia menginjakkan kaki ke Indonesia, tepat setelah dunia pergerakan di Hindia Belanda (baca : Indonesia) sedang bersemi. Pada tahun 1914, ia mendirikan sebuah organisasi politik yang diberi nama Indische Sociaal Democratische Vereniging (ISDV) pada tahun 1914, dalam waktu setahun perkembangan organisasi mengalami perkembangan pesat menjadi ratusan anggotanya.

Usaha Sneevliet yang meletakkan pondasi bagi perkembangan PKI merupakan : membentuk nekleus kaum sosialis (dimulai dari para pekerja asing berkebangsaan Belanda), membangun gerakan serikat buruh, dan Mengerjakan intervensi ke dalam gerakan nasionalis. Dengan mengangkat isu perlawanan kepada imperealis-kolonial isme sehingga komunisme keberadaannya bisa diterima oleh para pemuda di Indonesia, seperti Semaun, Alimin, Darsono, Tan Malaka bahkan Soekarno dengan Nasakomnya.

Ideologi Partai Komunis

Apakah ideologi itu? Ideologi merupakan cita-cita dan pandangan-pandangan yang menyatakan kepentingan-kepentingan suatu klas.

Di dalam masyarakat modern, masyarakat kapitalis, pada pokoknya terdapat dua klas. Klas kapitalis, yaitu mereka yang mempunyai alat-alat produksi, yang tak bekerja dan hidup dari menghisap kerja kaum buruh. Klas buruh, yaitu mereka yang tak mempunyai alat-alat produksi, bekerja keras pada kapitalis, tetapi tak mendapat hasil yang cukup untuk hidup yang layak.

Bagaimana ideologi klas kapitalis? Klas kapitalis hidup dari menghisap kerja kaum buruh. Adanya klas kapitalis karena adanya klas buruh yang dihisap. Untuk mendapat laba yang lebih banyak, kapitalis yang satu sepatutnya bersaing melawan kapitalis-kapitalis lainnya. Dalam persaingan ini banyak kapitalis-kapitalis kecil jatuh bangkrut.

Dengan menghisap kerja kaum buruh, dan dengan bersaing, di dalam klasnya sendiri, itulah yang merupakan syarat-syarat pokok bagi perkembangan kapitalisme. Oleh karena itu kebahagiaan kapitalis didasarkan atas penderitaan dari berjuta-juta massa Rakyat pekerja.

Jadi kepentingan kapitalis ialah menghisap klas buruh, dan membangkrutkan kapitalis-kapitalis lainnya. Semuanya ini ditujukan untuk mempertahankan sistim penghisapan. Oleh karena itu, seluruh cita-cita dan pandangan-pandangan yang ditujukan untuk mewujudkan kepentingan mengeduk laba sebanyak-banyaknya, kepentingan untuk mempertahankan sistim penghisapan, merupakan merupakan ideologi daripada klas kapitalis.

Bagaimana ideologi klas buruh? Klas buruh tak mempunyai alat-alat produksi. Klas buruh bekerja di dalam pabrik-pabrik, bekerjasama dan mengadakan pembagian pekerjaan dengan mempunyai tanggungjawab perseorangan berdasarkan pembagian pekerjaan masing-masing, dan menjalankan produksi secara kolektif. Dalam produksi yang maju di pabrik-pabrik, terpeliharalah kebiasaan kaum buruh untuk bersatu, untuk saling membantu, berorganisasi dan berdisiplin.

Untuk perkembangan diri klas buruh sendiri, klas buruh sepatutnya bersatu dengan massa Rakyat pekerja lainnya. Hanya dengan persatuan di kalangan klas buruh dan massa Rakyat pekerja lainnya itulah, klas buruh bisa membebaskan dirinya dan selanjutnya membebaskan seluruh massa Rakyat pekerja dari penghisapan kapitalisme.

Klas buruh menaruh perhatian pada perjuangan-perjuangan untuk pembebasan Rakyat pekerja sedunia – Sejarah Paham Komunisme di Indonesia, pada kemenangan-kemenangan dan kekalahan-kekalahannya. Mereka mengerti, bahwa tiap-tiap kemenangan atau kekalahan Rakyat pekerja dimana saja merupakan berarti kemenangan atau kekalahan mereka sendiri.

Foto: PKI.©foto IPOS

Jadi kepentingan klas buruh ialah pembebasan seluruh Rakyat pekerja dari kapitalisme. seluruh cita-cita dan pandangan-pandangan yang diwujudkan dalam perbuatan untuk mencapai kepentingan klas buruh merupakan ideologi klas buruh. Partai Komunis merupakan Partainya klas buruh. Karena itu ideologi Partai Komunis merupakan ideologi klas buruh. tiap-tiap anggota Partai Komunis sepatutnya mempunyai ideologi klas buruh ini.

DAFTAR PUSTAKA

http://pustakadigitalindonesia.blogspot.com/2013/10/mengenal-sejarah-panjang-partai-komunis.html

Sejarah filsafat nusantara: alam pikiran Indonesia, Galangpress Group, 2005.

Tan Malaka, gerakan kiri, dan revolusi Indonesia: Agustus 1945-Maret 1946, Yayasan Obor Indonesia, 2008.