Sejarah Singkat Revolusi Kuba

Sejarah Singkat Revolusi Kuba – Revolusi Kuba yaitu revolusi yang pertama di Amerika Latin yang membebaskan bangsa itu dari kuk imperialisme dan Menjalankan tugas-tugas demokratik, yang secara historis, belum pernah terjadi. Revolusi Kuba mampu berbuat sesuatu yang benar-benar fundamental. Seperti pernah terjadi dalam Revolusi Rusia tahun 1917, Revolusi Kuba menggunakan kekuatan revolusioner yang tetap dari kaum proletar dan massa rakyat.

Digerakkan oleh semangat yang kuat, Revolusi Kuba telah mengemban aspirasi-aspirasi programatik dari arus yang paling revolusioner. Ini yang pertamakalinya sejak meninggalnya Jose Marti (1895), pemimpin gerakan pembebasan Kuba dari penjajahan Spanyol. Pemimpin pasukan gerilya internasionalis dalam proses revolusi hal yang demikian, Comandante Che Guevara, mempunyai rencana-rencana strategis revolusioner. 

1) Latar belakang revolusi kuba

2) pengaruh revolusi kuba

3) Ppt revolusi kuba

4) Kesimpulan dari revolusi kuba

5) Sejarah singkat revolusi kuba

6) Makalah revolusi kuba

7) Tujuan revolusi kuba

Tentara Pembebasan Nasional dibawah komandonya akan disatukan di atas dasar strategi tunggal yang meliputi seluruh gerakan revolusioner Amerika Latin, dan selanjutnya akan dintegrasikan kedalam Tentara Proletariat Internasional. Setelah terlibat dalam revolusi Congo dan menyaksikan kekalahannya, Che semakin yakin akan pentingnya penyatuan kekuatan-kekuatan bersenjata secara internasional (paling tak seluruh wilayah) untuk menumbangkan bangsa-bangsa penjajah. “Inisiatif mengenai Tentara Proletariat Internasional tak akan mati,” demikian tulisnya.

Ketika Che dan Kubanya, kamerad-kamerad Bolivia dan Peru berjuang di Bolivia, suatu peristiwa historis terjadi di Havana. berjenis-jenis gerakan revolusioner dan organisasi-organisasi kiri dari seluruh negera-negara Amerika Latin bertemu pada konferensi Organisasi Solidaritas Amerika Latin (OLAS). “berjenis-jenis organisasi hadir disini” kata Armando Hart, delegasi Kuba, “bertemu untuk membicarakan strategi perjuangan bersama guna melawan imperialis AS, oligarki-oligarki borjuis, dan para tuan tanah, yang telah disetir oleh kepentingan pemerintah AS. Delegasi Kuba hadir sebagai partai revolusioner. Tesis kami didasarkan atas ideologi Marx dan Lenin. Kami yaitu ahliwaris adat istiadat revolusioner Amerika Latin. Kami akan setia pada adat istiadat ini.

Karl Marx pernah berkata pada ketika komune Paris, bahwa tujuan dari revolusi massa yaitu menghancurkan mesin birokrasi militer sebuah negara dan menggantikannya dengan tentara rakyat. Selanjutnya Lenin berkata bahwa gagasan ini meletakkan pelajaran fundamental dari Marx dalam hubungan dengan tugas-tugas proletariat dalam revolusi. Delegasi kami menganggap bahwa pengalaman historis ini memperkuat penegasan dari Marx dan Lenin ini. Kami menganggap perlunya ada analisa mengenai pandangan Marx dan Lenin serta konsekensi-konsekuensi praxisnya.”

Dalam pidato mengenai strategi revolusi yang akan dimaksimalkan di seluruh wilayah (Amerika Latin), delegasi Kuba mengingatkan kembali bahwa “nilai dan kebesaran konsepsi dari Jose Marti bisa diukur dengan apa yang tengah terjadi: [Marti] menanamkan cita-cita Bolivarian, yaitu dengan menyatukan negara-negara Amerika Latin menjadi satu negara yang besar yang dimulai dari perjuangan bagi pembebasan Kuba sebagai bagian dari revolusi Amerika Latin”. Pada ketika yang sama, delegasi Kuba mengatakan bahwa “hari ini, solidaritas revolusioner rakyat Amerika Latin mempunyai kekuatan yang luar biasa, karena cita-cita mengenai penyatuan negara-negara Amerika Latin menjadi satu negara yang besar telah diperkuat.”

Setahun kemudian, Peredo, anggota pasukan gerilya Bolivia yang selamat, mempertegas pentingnya dan harapannya mengenai penyatuan Amerika Latin, “keberhasilan pasukan revolusionerlah yang akan memapankan sosialisme di Amerika Latin, tak hanya sebagai wilayah kami, tetapi juga negara kami.”

Selanjutnya, cita-cita besar tentang penyatuan Amerika Latin, dimana Amerika Latin akan menjadi satu negara yang besar – seperti yang dicita-citakan oleh para pejuang sebelumnya seperti simon Bolivar dan Jose Marti – wajib didengungkan kembali dan didukung oleh negara-negara di wilayah ini. Ini perlu secepatnya dilaksanakan guna mengamankan rakyat di seluruh Amerika Latin dari keadaan-keadaan yang meresahkan, yakni globalisasi kapitalis neoliberal yang agresif, busuk, dan mematikan.

Dalam konferensi OLAS pada tahun 1967, kita bisa membaca bahwa ada sebuah fakta yang secara mendalam belum dievaluasi: sekompok masyarakat dengan jumlah besar dengan teritori yang benar-benar luas mampu bertahan dalam kultur, interes, dan tujuan-tujuan anti-imperialis yang sama – Sejarah Revolusi Kuba. Inilah pelajaran yang menarik yang bisa kita ambil.

Sejarah Revolusi Kuba
Perjalanan Revolusi Kuba/sulaimanmarbun.wordpress

Kuba dengan berjenis-jenis interpretasi atasnya, lebih-lebih sosialisme yang berkembang disana merupakan pelopor bagi revolusi-revolusi di Amerika Latin hari ini dan yang akan datang. Dan Amerika Latin, sebagai wilayah yang cukup luas dengan jumlah penduduk yang benar-benar besar, mempunyai semangat perlawanan yang sama. Imperialisme, kapitalisme, bagi rakyat Amerika Latin, tak lebih dari perampas dan penindas yang terus menerus wajib dilawan.

DAFTAR PUSTAKA

Wayan, I Badrika. 2006. Sejarah untuk SMA jilid 3 kelas XII Program IPS. Jakarta. Penerbit: Erlangga

http://id.wikipedia.org/wiki/Revolusi_Kuba